When He Cries…

Besoknya, aku sama masku berangkat ke kantor naik comline. Pas ngetap, kartuku katanya transaksi kadaluwarsa. Nanya ke mas sentinel, diarahkan buat ke loket. Ternyata itu karena gak ada transaksi tap keluar. Jadi aku kena pinalti 7ribu πŸ™ Aku inget-inget, terakhir naik kereta kan pas ini, waktu itu aku nge-tap-in Akhtar dulu. Setelah Akhtar keluar, tiba-tiba emang ada ibu-ibu yang nge-tap kartunya, aku kan bingung, tapi disuruh si ibu maju aja. Waktu itu aku mikirnya “Deuh, ibu ini gak sabaran banget! Tapi baik banget mau bayarin aku” Sungguh polos sekali πŸ˜› Tuh kaaan, mestinya ada jalur khusus buat anak-anak kecil buat ngetapin kartunya πŸ™

Tentu saja , hari itu kami telat perdana di 2014! Hahaha…same old problem, anak-anak di rumah, dadah-dadah berkali-kali, tapi gak pergi-pergi πŸ˜› Pas pulang kantor, di comline ada anak yang nangis karena sandalnya lepas terus gak bisa diambil lagi. Rupanya lagi liburan dan perdana naik comline. Yaaa, kurang beruntung kalian, pas di jam pulang kantor. Dorong-dorongan itu kayaknya udah jadi hal yang biasa πŸ™

Sampe rumah, semuanya udah siap, mau pulang πŸ™ Lima-limanya. Jadi langsung sepi lagi. Yang nganter cuma masku ke terminal di Kebon Nanas. Pas pamit-pamitan, mamak pasti nangis.

Pas semuanya udah di mobil, aku, Akhtar, dan Kirana dadah-dadah dari balik pagar.

Dan di situ, laki-laki kecilku berdiri dengan mata berkaca-kaca tapi sesekali masih senyum.

Aku kira karena udah ngantuk, cepet masuk ke rumah lagi setelah mobil menghilang dari pandangan. Aku tanya kakak mau pipis gak. Mau dibantuin katanya. Haaah? Kalo minta bantuin pasti ada apa-apanya ini, kan bisanya kalau mau dibantuin malah dijawab “Kakak bisa sendili bunda”

“Kakak kenapa? Sedih ya?”

“Iya, tapi kata mbah gak boleh sedih”, matanya tambah berkaca-kaca

“Kalo kakak sedih, gak papa kok kaak. Nangis juga gak papa. Sini, mau bunda peluk?”

Dan nangis lah dia dengan nada yang bikin hati ini sediiiih banget..

“Kakak sediiih ditinggal mbaaah. Kakak sediiiih tadi kakak mau saliiiim, mbahnya nangiiiiiiis”

Ini baru pertama kalinya, Akhtar nangis ‘heboh’ karena ditinggal. Biasanya dia cuma akan mogok ngomong begitu dipamitin (yang bikin Nia selalu pamit mepet-mepet sama Akhtar). Biasanya juga dia cuma akan minta pangku dan peluk sepanjang perjalanan mengantar (kalo nenek dan kakek seringnya kan subuh pas Akhtar tidur lagi di mobil). Tapi ini mungkin karena dia ada di posisi yang ditinggalkan πŸ™‚ Kalo mengantar kan posisinya masih sama-sama di jalan kan? Mungkin juga karena dia semakin besar, dan udah mengerti kalo harus ‘berpisah’ lagi.

Emmm, anakku ternyata udah ngerti sedih karena perpisahan! Ikutan sedih kan jadinyaa? Tapi pengen ketawa juga sih liat cara nangisnya yang ‘menyayat hati’ itu πŸ˜›

It’s ok to be sad, kids πŸ™‚

“Sudah cukup nangisnya?”

“Kakak sediiih”

“Terus kakak maunya gimana? Bunda telponin mbah supaya balik lagi jemput kakak? Kakak mau ke Lampung sama mbah?”

“Iyaaaa”

“Oke. Tapi ayah, bunda, sama adek di sini ya?”

“Gak mauuu. Mau sama bundaaaa”

“Nah, gimana? Kalo kakak mau sama mbah, kakak ke Lampung. Kalo mau sama Bunda, kakak di sini”

“Kakak mau sama bundaaaa”

“Berarti sedihnya cukup yaaa? Ayo kita doain mbah”

Tangisnya reda.

“Tapi bunda aja yang doain. Kakak amin aja”

“Ya Allah, semoga mbah selamat di perjalanan sama tante dan om. Semoga mbah dikasih kesehatan, jadi bisa ke sini lagi. Semoga kita dikasih rejeki yang baik supaya kita bisa ke tempat mbah gak cuma pas lebaran. Amiiin”

“Amiiiin” dan Kirana pun ikut “Amiiin”

Semuanya senyum dan kami berpelukan bertiga πŸ™‚

Dalam hati berdoa, semoga Allah mengabulkan doa kami dan langkah menenangkan anak yang sedih karena perpisahan ini udah benar πŸ˜›

Anak-anak ayah bunda, gak papa kalo kalian kecewa dan sedih. Itu bagian dari hidup kok. Tapi cepatlah pulih ya naak. Dengar ini, ayah bunda insya Allah akan selalu ada untuk berbagi cerita. Mungkin kata-kata kami tidak akan menyelesaikan ‘masalah’ kalian. Tapi kami berjanji kalian akan sedikit merasa lega dengan pelukan hangat kami. Kapan pun. Sebesar apa pun kalian nanti.

My (Growing) Man

20131010_Sw1

Tali tas temennya belibet, mau dibenerin. Kadang saking pengen bantuin atau gandeng tangan temen, sampe g peduli kalo temennya g nyaman -__-

Jalan-jalan ke mall sama tante Nia yang dateng dari Malang. Sepatu tante memang sengaja diinjak karena dia kurang feminim πŸ˜›Β  Tiba-tiba Akhtar yang digandeng tante Nia berhenti jalan,

“Benelin dulu sepatunya, tante Nia”

sambil nunduk, dan benerin sepatu tantenya.

Hati ibu mana yang g hangat? :’)

#Akhtar 37,5m

Kakak Bayiku

Jumat kemarin, bu guru bilang “Bunda, Senin kita ada evaluasi ya?”

Hahahaha, bayiku udah ikut evaluasi! πŸ˜› Terus komat-kamit doa semoga mood anaknya bagus, jadi mau ngikutin ‘evaluasi’nya. Senin kemarin mau bikin lukisan dengan cat air yang ditiup pake sedotan. Selasanya meronce pake benang masukin ke sedotan, terus di antaranya ada bintang, bulan, dan matahari yang ditempel sama anak-anak sendiri. Kata bu guru, Akhtar sangat bekerjasama 2 hari kemarin itu, antusias πŸ™‚ Fiuh πŸ™‚ Hari ini bikin stempel pake buah, mungkin pake belimbing. Semoga hari ini sampe Jumat mau juga yaaa. Deg-degan nanti akhir bulan semua hasil karya anak-anak dibagiin πŸ˜€

Anakku udah semakin gede :’)

Senin kemarin pas aku dateng jenguk Kirana, gak tau kenapa kelas besar kok masih ada yang belum mandi dan tidur. Termasuk Akhtar. Izin sama ibu guru mau peluk dibolehin.

“Kakak, sini, peluk bundaaa”

anaknya abis sikat gigi, lari ke aku. Peluuuk πŸ˜€

“Sudah ya bunda. Kakak mau mandi”

dan dia lari lagi dong menjauh.

Aaaaaaaaaaaak, harus semakin kenceng ini belajar mencintai tanpa syarat. Bayi 33 bulanku udah semandiri itu :’)

#Akhtar #33m

Difoto Ayah #2 : Kakak dan Adek

Percobaan pertama bulan November tahun lalu, baru dicoba lagi minggu kemarin. Pulang belanja bulanan. Itu juga g diniatin πŸ˜› Enak kan kalo kerjaan rumah udah beres semua, bisa santai-santai πŸ˜€

20130428_2ndPhotoshoot

20130428_2ndPhotoshoot1

20130428_2ndPhotoshoot2

20130428_2ndPhotoshoot3

20130428_2ndPhotoshoot4

Captured by : Ayah

Ini pertama kalinya Akhtar dibeliin Bobo. Ternyata sekarang ada Bobo Junior yaa? Dan udah 10ribu aja gituuu! Hahaha..dulu 4ribu udah dapet Bobo sama Donal Bebek πŸ˜› Kakak seneng, adek tetep aja dong, muka galak πŸ˜›

We love You, Kiddos πŸ™‚

Jadi pengen beli lensa yang lebih bagus buat si mas. Semoga cepet dapet rejeki lebih. Amiiiiin πŸ™‚

Toilet Trainingnya Akhtar

Niat mentoilet training Akhtar sebenernya sudah sejak lama. Niatnya itu pas aku cuti bersalin. Tapi ternyata aku g sesabar itu nungguin dan nganterin Akhtar bolak-balik kamar mandi dengan kondisi perut gede itu πŸ˜› Apalagi pas Akhtar khitan, dan seminggu setelahnya Kirana lahir. Mana sanggup akuuu πŸ˜› Akhirnya, mundur-mundur terus sampe aku merasa sangat megap-megap pas belanja bulanan minimal 4 kantong besar dispo! 2 anak! πŸ˜› Jadi ya emang buat menghemat siiih! Hahaha…

G koook! Aku emang sangat gerah yaa kalo liat anak yang udah gede masih pake dispo. Pas dulu banget pernah liat, aku membatin

“Anakku jangan sampe segede ini ya Allah pake disponya. Aku g mauuuu”

Akhirnya 27 Januari 2013, baru lah perdana Akhtar g dipakein dispo di rumah. Aku pikir ini akan jadi langkah yang sangat panjang. Akhtar kan udah pake dispo sejak umur sebulan πŸ˜› Dan full pake sejak masuk TPA pas umur 2 bulan. Dulu, pengennya pake clodi, tapi di TPA harus pake dispo. Terus kami jadi keenakan kan? Anaknya full dispo. Not good πŸ™

Hari pertama pipis dimana-mana sampe 7 kali (diitungin :P). Aku catetin kan itu jam berapa aja pipisnya. Tapi jeda-jedanya g beraturan, tapi kurang lebih 45 menit. Setiap 45 menit aku bawa ke kamar mandi, anaknya malah mainan air :)) Trus pernah bilang mau pipis, ditungguin g keluar-keluar sampe dia bilang “Mana pipisnya?” :)) dan baru keluar pas udah pake celana lagi dong. Di luar kamar mandi. Cakeeep πŸ˜› Malemnya tidur diperlakin.

Nah, mulai agak sukses pas sorenya dia berhasil pup di toilet. Mukanya yang seneeeeeeeeeeng banget! πŸ˜€ Besoknya udah paling sekali aja ngompolnya. Dan jadi tau kalo malem Akhtar cuma pipis sekali di sekitaran jam 4 atau malah g pipis sama sekali πŸ™‚ Aku g nyangka akan secepet itu proses dia tau tanda mau pipis, dan nahan pipis sampe kamar mandi. Ahhh, tuh kan, mungkin ayah bunda ini terlalu cuek, g ngerti kalo sebenrnya kamu emang udah siap buat ditoilet training ya kak? πŸ™

Pertama itu g pake dispo cuma weekend. Sampe 2 mingguan.

Setelahnya udah pede karena Akhtar selalu bilang, dicobain lah di TPA. Tapi di jalan pergi dan pulang masih dipakein dispo. Jalan-jalan juga.

Sudah 1,5 bulan terakhir, berangkat ke TPA juga udh g pake dispo. Dulu sempet khawatir gimana pulangnya, kan jalanan g bisa diprediksi. Bisa 3 jam kalo lagi sial dapet macet. Kalo pergi kan selama pergi pagi, perjalanan kan paling lama 1,5 jam. Dicoba aja djalananin, alhamdulillah sampe saat ini g pernah ngompol di jalan pulang pergi! Kami bangga sekaliii πŸ˜€ Udah 1/2 bulanan ini juga kalo pergi-pergi Akhtar udah g dipakein dispo juga, bahkan belanja bulanan yang cukup lama itu! Alhamdulillah belum ada yang bobol πŸ˜› Terbangga pas perjalanan Palembang – Lampung yang hampir 10 jam itu, kan dipakein dispo karena g tau kapan bisa ketemu toilet bersih, kering loh disponya. Kalo disuruh pipis di dispo aja, Akhtar bilang “G mauuu, nanti ompol” πŸ˜€

Sampe sekarang, sekitar 1,5 bulan dari sejak dimulai di TPA, ini masih PR yang cukup besar. Masih dipakein dispo pun pas tidur siang (padahal aku udah bilang sih kalo sebelum tidur siang dipipisin, udah g ngompol kok kalo di rumah). Pas belajar, main, atau mau makan masih sering banget dapet laporan kalo Akhtar g bilang pipisnya πŸ™ Tapi kadang, yang jarang banget itu, Akhtar mau bilang. Harus cari tau kenapa Akhtar g nyaman buat bilang terus ini πŸ™

Aaaah, doakan yaaa semoga 1 PR ini cepet selesai! Dan g ada percakapan yang kayak gini lagi..

“Kakak, tadi di TPA kenapa g bilang kalo mau pipis?”

“Kakak bilang kok Bunda” dengan muka sewot

“Sama siapa bilangnyaaa?”

“Sama bunda kan?”

*keluar tanduk

Hahahaha, ya emang siiiih, kan pas sampe TPA, hampir selalu bilang mau pipis atau pup sama aku atau ayahnya! *unyel-unyel Akhtar

“Yah kan Bunda kerja. Kalo Bunda kerja, kakak bilang sama siapa dong?”

“Sama bunda ajaaa” sambil meluk aku

Ish, merayu! G mempan, kak! πŸ˜›

Semangat! πŸ˜€

‘Sekolah’ 3 Bulan Akhtar

7 Februari besok, berarti Akhtar udah sebulan pindah lagi ke TPA lamanya πŸ™‚ Alhamdulillah, cepet beradaptasi lagi πŸ™‚

Kenapa dulu keluar? Karena aku emak-emak g mau rugi! Hahaha, ya lumayan atuh bayaran TPA 3 bulan itu. Di TPA ini berapa hari pun masuk dalam sebulan kan bayarannya tetap satu bulan, bahkan kalo g masuk sama sekali pun πŸ™ Pas cuti bersalin kan, kami pindah hampir 3 bulan ke Palembang. Jadi ya sudahlah, bismillah, semoga pas waktunya masuk lagi, Akhtar dapet tempat. Gpp mesti bayar uang pangkal lagi yang hampir seharga bayaran TPA satu bulan itu πŸ™‚

Kirana, alhamdulillah dapet tempat, padahal waiting list buat masuk untuk kelas bayi panjang. Rejeki Kirana πŸ™‚ Tapi, ternyata g rejeki buat Akhtar πŸ™ Pas mau masuk itu, pas ada bu guru yang mau resign karena mau melahirkan dan memutuskan berhenti kerja. Itu pas Akhtar yang udah 2 tahun waktu itu emang harus pindah ke kelas PAUD. Dan mereka belum mau nerima, karena masih belum ada guru pengganti. Takut g kepegang. Oke πŸ™‚

Panik? Iya laaah! Akhtar mau aku kemanaaain? Opsi ninggalin di rumah itu udah aku taruh di urutan terakhir. Ibu, ayah? Apalagiiii, berkali-kali bilangin Akhtar tinggal dulu aja di Palembang sampe dapet tempat lagi. Biar aku g repot juga. Huwaaaa..g kebayang mesti pisah sama bocah kecil ini πŸ™ So, I took a deep breath, very deep. Mulai muter otak. Nyari-nyari TPA di deket kantor.

Dan dapet 3 opsi. Yang 1 deket banget sama kantor, tapi di masjid. TPA yang dibikin sama ibu-ibu kantor sini yang anaknya sekolah di lingkungan sini juga. Jadi TPAnya cuma buat siang. Kalo Akhtar di situ, dia g ada temen dari pagi. Dan aku khawatir masalah keamanannya, ada tangga. Coret πŸ™

Pilihan ke-2, TPA baru, lumayan g deket dari kantor. Sarana masih bagus karena masih baru. TPA ini dibikin sama ibu-ibu di TPA yang dulu nitipin anaknya di TPA lama Akhtar, berusaha bikin TPA juga di tempat kerjanya. Biayanya lebih mahal. Gpp lah, bismillah semoga ada rejekinya. Masku kesana, waiting list nomor 9! Coret πŸ™

Pilihan ke-3, keinget juga karena ada temen yang ngingetin ada TPA di RSPAD. Browsing, ternyata namanya TPA Wahana Bina Balita, dapet nomor kontaknya. Langsung telpon, alhamdulillah ada tempat! Masku survei ke sana, liat gambar-gambarnya. Lantai 1 untuk anak bayi (yang g aku rekomendasikan karena tempatnya kecil, dan itu dari umur 3 bulan sampe 2 tahun di satu ruangan πŸ™ ). Lantai 2 untuk anak di atas 2 tahun sampe 5 tahun kalo g salah. Ada 2 tempat tidur, ruang kelas yang gede, yang deket sama tempat makan. Oke lah πŸ™‚ Bayar uang pendaftaran 250ribu. Uang bulanan cuma 350ribu. Tapi itu cuma sampe jam 3 πŸ˜›

Hari pertama masuk ke sana, Akhtar nangis kejer! Hati mencelos banget banget banget. Tapi makin lama, lebih gampang ditinggal, dan pas kami jemput pulang, dia yang lagi ketawa senang main sama temen πŸ™‚

Bulan pertama, masih ngarep dapet tempat di TPA lama. Kecewa juga sih sebenernya karena pas ada guru baru, Akhtar masih g bisa masuk dengan alasan guru barunya harus 2 karena kelas PAUDnya mau dibagi 2, kelas kecil dan besar πŸ™ Bulan kedua, lewat. Bulan ketiga, aku udah g pernah nanya lagi, karena liat Akhtar udah banyak temen baru πŸ™‚ Bulan ketiga ini, Akhtar lumayan lama juga di rumah karena ada Mbah dan Nenek yang gantian dateng.

Awal Januari, mau masuk bulan ke-4, di hari Jumat, dikabarin kalo Akhtar bisa masuk karena udah dapet guru baru lagi. Dan ternyata ya dikasih pas udah g berharap itu bikin galau! πŸ˜› Semaleman diskusi sama si mas, nanya-nanya ibu-ibu yang anaknya masih di situ, dan bismillah, Akhtar pindah lagi πŸ™‚

Hari Senin, mampir dulu ke TPA, pamit dulu sama bu guru πŸ™‚ Masuknya baik-baik, keluar juga mesti baik-baik kan? Aaaah, nulis ini aja mataku berkaca-kaca. Berpisah dengan orang baik memang selalu saja meninggalkan bekas. Aku terharu pas Bu Ugi, bu guru yang sering disebut Akhtar, nyiumin punggung Akhtar dari belakang karena Akhtar masih malu-malu baru masuk lagi setelah 2 minggu di rumah, belum mau salaman. Sayang yang tulus :’) Aaaah, makasih banyak ibu-ibu guru di TPA Wahana Bina Balita untuk kasih sayang buat akhtar 3 bulan itu. Terima kasih banyak. Semoga silaturahmi kita g terputus πŸ™‚

So, what’s good there?

Gurunya banyak dan baik. Pas liat mukaku yang keliatan banget kali khawatirnya, ada bu guru yang sampe mau ngirim foto pas Akhtar di sana lagi main. Emang nangisnya karena ditinggal aja πŸ˜› Kamar tidur cewek sama cowok pisah, bisa ditinggal dari jam 7 pagi, dan kalo pun kesiangan g sempet nyuapin, bu gurunya mau nungguin anak sarapan :), Lewat dari jam 3 diitung overtime, 10ribu/jam. Karena macet pas hujan, Akhtar pernah sampe jam 6 lewat, melebihi batas overtime, tapi bu guru yang nungguin masih senyum loh pas kami dateng πŸ™‚ Kalo overtime, udah dikasih makan sore, bagus banget karena makanan Akhtar lebih terjamin πŸ˜› Snacknya bagus-bagus πŸ™‚ Oh iya, pas anak dateng, bajunya diganti sama baju seragam punya TPA, jadi baju yang dipake dari rumah (yang biasanya baju bagus kan?) jadi g rusak karena kena noda makanan! πŸ˜€ Dan NASIONALIS! penting dikapital πŸ˜› Diajarinnya aja lagu “Ayo maju..majuu” πŸ˜› Akhtar juga ngerti kata “Indonesia” ya dari situ πŸ™‚ Kalo Senin malah katanya ada semacam upacara πŸ™‚ Setiap 6 bulan sekali, ada pemeriksaan mata, gigi, dan psikologis anak dari dokter di RSPAD. Bagus banget kan itu? πŸ™‚

What’s not good?

Beberapa guru belum update tentang cara berkomikasi yang lebih baik buat anak. Kuping ini sempet panas pas Akhtar ujug-ujug bilang “Kakak Nakal!” Huwaaaa, not good πŸ™ Beberapa teman juga ngasih contoh g baik buat Akhtar, semacam meludah πŸ™ Noooot Goooood! πŸ™ (Yang ini bukan salah TPAnya siih :))

Dan kenapa milih pindah lagi?

Karena walo di sana diajarin banyak nyanyi, gambar, baris berbaris juga, walo gurunya baik, cara bertutur guru di TPA lama memang harus diakui lebih baik πŸ™‚ Dan di TPA lama ini lebih islami. Sesuatu yang harus ditanamkan sangat kuat dari kecil πŸ™‚ Kalo teknis, ya tentu saja, kami jadi g ribet kesana kemari, jadi g perlu pinjem motor lagi, lumayan kan ngurangin pengeluaran πŸ™‚ Paling stres, kalo masku lagi g ada dan hujan! Pernah ngalamin jalan ke sana sendiri, pernah ngalamin macet 2 jam cuma muter ke situ doang karena hujan, pernah ngalamin pisah-pisah jemput anak-anak sama si Mas, hal-hal kecil yang nambahin pikiran itu lah pokoknya πŸ™

Semoga emang pilihan yang benar πŸ™‚

Doakan yaaa πŸ™‚

Single Fighter!

Di suatu sore, si Mas cerita kalo dia nolak di-dinas-luar-in karena kasian sama aku kalo pulang bawa 2 anak. Dan dengan jumawanya ku bilang “Besok-besok jangan ditolak lagi, jangan jadiin kami penghalang, mamas”. Seolah-olah Allah pengen ‘nguji’ omongan aku, besoknya pak suami bilang gini “Mamas diajak ke Solo, 2 hari, Mas bilang iya” Doeeeeeeng!Β  Deg-degan? Iya laah! Tapi mikir toh udah pernah ini pulang bertiga, cuma 2 hari pasti bisa! Akibat jumawa, ditambahin lagi ‘ujian’nya sama Allah “Ky, katanya lanjut ke Semarang 3 hari, Gimana? Ambil?” Hahahaha, Rasain kamu Kiky! πŸ˜› Kata-kata g bisa ditarik lagi show must go on! Tapiiiiii, karena aku ikhlas banget gitu kali yaaa, pas pak Suami akhirnya jadi dinas dari Rabu kemarin. Pas Bapak dan Mamak emang mau liburan ke sini. Simbok juga ikut, pengen liat rumah ‘putu’nya πŸ™‚ Allah itu emang baik πŸ˜€

3 hari ini, ‘luntang-lantung’ pulang pergi sendiri. Ada yang aneh rasanya πŸ˜› Hari pertama, masih sama si Mas, dateng kantor jadi telat karena cium-cium anak-anak dan pamit tapi g pergi-pergi πŸ˜› Pulangnya, memasrahkan diri sama tukang ojeg yang ngebut demi mengejar kereta yang telat (!). Besok paginya berangkat dengan hati mencelos karena pas ojeg langganan dateng pas Kirana lagi pup, terus dimandiin, jadi g bisa nganter aku ke depan rumah ditambah Akhtar yang nangis mau ikut karena bangun lebih siang jadi belum main lama sama aku πŸ™ Naik kereta ekonomi karena comlinenya telat, tapi masih beruntung walo berdiri, g yang sampe terdesak kayak kemarin sorenya πŸ™‚ G dapet omprengan, ‘berpetualang’ naik Kopaja, dan jadi mepet banget absennya πŸ˜› Pulang sore lancar, udah deket banget sampe rumah pas azan magrib itu mewah banget rasanya πŸ™‚ Sampe tadi, ojeg g dateng! Alhamdulillah ada Kakek depan rumah yang baik yang mau nganterin ke stasiun πŸ™‚ Makasih ya kek πŸ™‚ Hehehe, tapi tadi jadi telat lagi karena Kakek g ngebut πŸ˜› Hikmahnya jadi dapet duduk karena aku ikut dulu kereta ke stasiunΒ  Serpong. Pilihan yang tepat karena yang berdiri udah yang desak-desakan banget πŸ™‚ Naik Kopaja lagi? Yaiyalaaaah, hari ini ditambah sedikit gerimis πŸ˜€ Semoga nanti pas pulang juga lancar πŸ™‚

Alhamdulillah banget, pas pulang anak-anak selalu belum bobo. Abis aku sholat magrib, bersih-bersih, Kirana udah langsung minta jatahnya, langsung ambil posisi miring πŸ˜› Mimik yang kenyang sampe tidur πŸ™‚ Abis itu kakaknya narik ke kamar juga “Bunda, bobo, puluuk (peluk)” G langsung tidur juga sih, minta bacain buku dulu, abis itu puk-puk, g lama tidur. Aaaah, makasih ya anak-anak masih nungguin Bunda πŸ˜‰ It means a lot for Bunda πŸ™‚ *peluuuuk yang kenceng πŸ™‚

Kalo pas pulang mereka udah tidur? Huwaaaaa..bisa mewek akuuu! <<<pernah kejadian πŸ˜›

Makasih Mamak, Bapak, Mbok jagain anak-anak πŸ™‚

———

Nah, tapi kan g bisa selalu ngandelin keberuntungan kan?

Resolusi 2013 : Harus udah bisa nyetir!

Biarin juga diketawain mulu sama si Mas setiap ide itu terlontar! *pasang ikat kepala, kumpulin keberanian yang banyak πŸ˜€

Ada yang Udah Bisa Belain..

Kirana! Yang minum pake dot mau, tapi kalo udah ada suara ato mencium aroma Bundanya, langsung menolak habis-habisan. Antara seneng dia lebih milih aku, dan sedih karena udah banyak banget ASIP terbuang karena g habis itu πŸ™

Di suatu sore, pas nunggu Masku (yang akhir tahun ini jadi lebih banyak kerjaan, jadi sering pulang malem) di ruanganku, Kirana nangis mau minum, kebetulan ada 100ml ASIP yang udah terlanjur dihangatkan dari TPA πŸ™

Akhtar : “Bunda, adek angis, mimik. Nih, mimik adek” sambil ngasih dot Kirana

Aku ambil, mencoba ngasih ke Kirana, dan tentu saja, ditolak pake nangis heboh.

Akhtar : “Bunda niii, g mau mimik adeknya!” sambil melotot

hahhahahahaha…nurut siapa itu marahnya? πŸ˜› Oke deh kakak πŸ™‚ Sayang banget ya sama adeknya? πŸ™‚

Kirana, udah ada tuh yang belain kamu πŸ™‚ Tapi terus belajar ya supaya mimiknya lebih pinter πŸ™‚

I love u both, kids πŸ™‚