1 – 8 Oktober 2014

2 Oktober, hari batik! Pake batik yang sama kayak tahun lalu πŸ˜› Pagi-pagi ketemu Mbak LilaΒ  πŸ˜€

20141002_Haribatiiik

Jumaaaat! Jadi lebih ceria karena pake kerudung nan ceria (ini jualanan aku, tapi gak ada yang mau beli, ya udah aku pake deeeh. Eh, abis dipake, baru deh nyesel kan gak ada yang mau beli :P) dan ekspresi masku itu! Hahaha..kayak gini nih yang bikin #ILoveDNWMoreBecause πŸ˜›

20141003_jumaaaat

Hari itu puasa, karena hari Kamisnya, ibu bilang hari Jumat udah ke Arafah. Pagi itu, pas nonton tivi di kantor, ada lautan manusia dengan ihram, tau-tau air mata menitik. Ya Allah, terima kasih memberi kesempatan ayah dan ibu ke sana. Terima kasih memberi banyak kemudahan buat mereka.

Pulangnya, dapet ‘sial’, entah apa itu yang bikin macet di tol baru πŸ™ Sampe rumah udah malem, nyobain bikinin toast pake telur yang digoreng! Masku sukaa sampe minta lagi! Aha, akan jadi menu andalan aku ini πŸ˜› Besoknya nyobain masak yang dioven, udahlah lama, masku bilang sama aja sama kayak semalem. Ya udah, digoreng aja deh, eman-eman listrik. Apa? resepnyaaa? Hihi, jadi si roti tawar dibolongin tengahnya pake bibir gelas. Terus masukin ke atas penggorengan yang udah dikasih minyak secukupnya. Ceplokin telur di tengah yang bolong itu. Taburi garam sama lada secukupnya. Dikasih parutan keju juga enak. Setelah dirasa yang dibalik udah matang, balik deh. Hahaha..gampang sekaliii! πŸ˜€ Kalo yang dioven, cara wadah yang cukup cekung, roti tawarnya gak perlu dibolongin, langsung aja ceplokin telur di atasnya. Kata Mak Sondang sih gitu πŸ˜€

Β Β 20141003-04-eggtoast

Sabtu paginya mau sholat ied bingung dimana, jadi mikir ya udah besok aja sholatnya πŸ˜€ Tapi udah mulai masak masakan lebaran dong. Sambil nanya-nanya resep Mbah sama Nia via wasap dan googling! Taraaa..opor ayam, sayur kol, dan sambal kentang ati jadiii! πŸ˜€ Jadi tambah lengkap sama malbi yang dimasak besoknya pas dapet daging kurban πŸ˜€ Bikin cilok juga pake premiks beli dari temen. Enak siiih, tapi tetep lebih enak cilok abang-abang :))

20141004_bantuinmasukinberas

Asisten-asisten kecil yang seneng banget diminta bantuin mindahin beras. Tumpahnya banyak, tapi jadi bisa ngajarin tanggung jawab kan? Hayoo beras yang tumpah masukin ke piring πŸ˜€

20141004-05-masakanlebaraan

Lebaran beneraaaaaan! πŸ˜€

Syahduuu banget ya denger takbiran itu? :’)

Karena kecapean masak dan beres-beres, aku tidur duluan. Dan malah kebangun tengah malem dan gak bisa tidur lagi πŸ˜› Ngapain yaa? Tiba-tiba impulsif ngambil bahan kain, dan jahit sarung bantal! Yang pertama jadi sekitar 1,5 jam karena salah jahit dan jadi harus mendedel. Dan beberapa kali terhenti karena Akhtar atau Kirana bangun gak nemu bundanya buat dipeluk πŸ˜› Zzzzz… Jadi satu, bikin satu lagi yang gak sampe 20 menit! Eeeeeh, tapi jangan balik belakangnya yaaaa? Hahhaha.. Caranya nyontek di sini. Milih itu karena gak harus pake resleting πŸ˜›

20141005_sarungbantaaal

Mas..mas..mesin jahit aku jangan dijual yaaa? Nih udah dipake, gak debuan lagi :))

Terus tidur 1 jam dan bangun lagi buat ngangetin sayur πŸ˜€ Yaaa, gak bisa sholat ternyata πŸ™ Jadi yang pergi sholat cuma Masku dan Akhtar πŸ˜€ Jam 10an, liat sapi dipotong bentar. Alhamdulillah Allah memberi rejeki lagi untuk keluarga kecil kami πŸ˜€ Kalo yakin dan berusaha, Allah pasti kasih rejeki! πŸ˜€

Β Β  20141005-liatkurban

Abis ituΒ  aku sama Kirana pulang ke rumah. Masku jadi panitia kurban ditemenin Akhtar (yang jadi banyaaaaak banget minum teh gelas -__-). Untung ada asahan yang dibawain ibu πŸ˜€ Adek tidur, aku masak daging yang dianterin Masku. Ish, tahun depan harus udah punya pisau tajam! *pijit lengan pegel motongin daging pake pisau tumpul

Pagi itu juga aku bikin donat kentang pake premiks. Tinggal cemplung aja masih salah aku ini. Adonannya gak bisa dibentuk. Eatable sih tapi gak cantik πŸ˜›

Sorenya tetangga datang πŸ˜€ Dan masku langsung ketawa menghina pas makan donat kentang bikinan tetangga. Ibaratnya abis lewat jalan bergelombang ketemu jalan mulus katanya! Iiiiiiiiiish! *merengut

Malem-malem dikit bingung si daging mau diapain. Akhirnya pake chopper yang dibeliin Ibu buat ngalusin daging. Jadi deh bakso-baksoan πŸ˜› Daging sisanya udah lah difreezerin aja dulu πŸ˜›

Alhamdulillah πŸ˜€

Hari Senin, pagi-pagi ketemu Mbak Lila lagi.

20141006_seniiiin

Terus masku ada konsinyering. Alhamdulillah jadi bisa nginep di hotel jadi gak ditannyain kakak lagi “Ayaah, kita kok gak ke hotel lagii?” Hahahaha…

20141006_seniiiiiiin

Kali ini bareng Mbak Lila jadi kami makan malem juga. Pisang gorengnya enaaaak πŸ˜€ Karena anak-anak udah mulai gak tertib, kami balik duluan ke kamar. Dan membawa 2 anak ini supaya ayah bundanya bisa pacaran 15 menit πŸ˜€

20141006_seniiiiin

20141006_selasaaa

Selamat Selasa pagiii πŸ˜€

Rabu siang diajakin Masku makan siang bareng. Udah seneng doong kan secara jarang diajak makan bareng walo sekantor πŸ˜› Eh eh, kok rameeee! Isssh, ternyata bareng temen seruangan dia. Iya sih, Masku baik banget ngajakin aku makan supaya tau juga ada sate dan sop enak di deket TPA kakak. Tapi kan kasih tau dulu atuh kalo perginya rame-rame πŸ˜› Jadi ikut ditraktir sama bosnya Masku πŸ˜›

Abis itu naik angkot bentar ke Senen buat nemenin Mbak Endah ke toko kue Ani yang sepertinya cukup terkenal. Wangiiii tokonyaaa πŸ˜€ Aku jadi ikut beli cetakan (buat nyetak nasi! :P) dan gula halus yang dingiiin! πŸ˜€ Sempet mampir juga ke toko satunya, tapi gak dapet apa-apa πŸ˜€ Pulangnya jalan aja ke kantor πŸ˜€

Β Β Β  20141008_tokoaniiiiiii

Gemeeeeees πŸ˜€

Ya udah deh, malemnya gak nyangka aja selain ketemu macet entah apa lagi di tol baru itu, ternyata jarum radioator naik yang bikin kami harus beberapa kali berhenti supaya mesin dingin di pinggir tol dan baru sampe rumah jam 1/2 10 malem, padahal udah tenggo dari kantor πŸ˜›Β  it’s ok kok, besoknya kan anniversary ke-5 kami πŸ˜€

Hasil Jahitan Pertama

Jam 1 malem kebangun karena kakak mau pipis. Abis itu gak bisa tidur lagi. Jadinya malah bacain dan berkicau di timeline πŸ˜› Ngeliatin muka orang-orang tersayang yang sedang tidur nyenyak itu menenangkan sekali ya? Bikin semangat πŸ™‚

Hampir sejam goler-goler, masih gak bisa tidur, ya udah, mari melanjutkan jahit aja πŸ˜› Minggu sebelumnya kebangun tengah malem juga, terus gunting pola, belajar jahit, sampe kebentuk satu dress yang beda banget sama pola πŸ˜› Kebingungan pula gimana nyambungin jahitan. Weslah, tutupin pita aja biar gak keliatan parahnya sambungan kain itu (yang bikin roknya jadinya lebih pendek kaaaan? -___-). Udah berkhayal Kirana akan pake jahitan perdana aku pas Sekolah paginya πŸ˜› Tapi ternyata bagian tangannya aku jahit juga! Hahahaha.. Dan ternyata bikin tali buat tangannya lebih rapi itu juga susaaaah πŸ˜› Harus nunggu seminggu lagi, sampe dress hampir jadi itu bisa dipegang lagi.

Ternyata mendedel jahitan yang salah itu lebih PR daripada jahitnya yaaa? Iya, jahitan yang tau-tau udah kepinggiran, terus digeser lagi, bikin jahitannya sukses mencong sana-sini πŸ˜›

Setelah berjibaku dan lembur, itungannya 2 malem, jadi deh baju iniii…

Β 20140216_MyVery1stDressForKirana (20)

Sungguh, jauh banget dari pola! πŸ˜›

Dress yang sederhana banget. Gak pake kancing dan gak pake resleting karena aku masih belajar banget. Jadinya ditaliin di bahu kalo mau dipake. Biar lebih manis, pakein bros rajut bunga, souvenir nikahan Prama πŸ˜€ Hebat banget yang bisa bikin tutorial menjahit langkah per langkah itu yaaa? Yang di sini, injek ‘gas’ buat jahit aja masih deg-degan πŸ˜›

Pas Kirana bangun, buka bajunya, sedih, karena kan Kirana lagi batuk pilek lagi, jadi kurus lagi πŸ™ Tapiii, malah jadi muat si dress ini! Kalo gak, malah gak kepake. Ya Allah, pas banget timingnya ya? πŸ˜›

Abis itu, bajunya dilepas lagi, sarapan kwetiaw campur bihun dari beli bakso yang gak kemakan di minggu itu πŸ˜›

Β 20140216_Sarapan

Terus lanjut beberes kamar belakang. Cuma sortir dan klasifikasi pernik-pernik yang kalo gak dirapiin suka ada dimana-mana. Aku menemukan harta karun! Dulu, kalo kancing baju lepas, dan aku terlalu males buat jahitin, suka kukumpulin. Nah, kemarin itu ternyata udah ada hampir segenggam kancing yang warna-warni dengan ukuran yang beda. Yaaaay, properti buat jahit! πŸ˜€ *eciyeee, propertiii πŸ˜›

Ngerapiinya pasti lama, karena disambi nyuci, nyapu, ngepel, dan masak kan? Ada yang pura-pura lupa ingetan kalo Rabu lalu istrinya gak masuk, bilang kecewa karena setrikaan dikit banget! Issssh.. Hari itu masak pindang patin yang alhamdulillah dimakan lagi sama Masku. Pertanda kalo itu berhasil πŸ˜€ Buat anak-anak, ikannya digoreng aja. Masku sama Akhtar juga pergi berdua buat nyukur rambut kakak dan nyuci mobil. Gpp sekali-kali nyuci di luar πŸ˜€

Β 20140216_CukurRambutDudukSendiriPerdana

Ini perdana Akhtar mau duduk sendiri di kursi yang emang buat nyukur dan pake penutup biru itu! πŸ˜€ Rahasianya? “Kakak, mau es krim gak?” / “Mauuuu” / “Boleeeeeeh, tapi hari Sabtu besok, kan mau cukur rambut tuh. Kakak duduk sendiri yaa?” / Abis cukur rambut, kata ayah, langsung nagih es krim dong :))))

Dua-duanya gak ada yang mau tidur siang πŸ˜› Ya udah, cepet-cepet nyelesaiin sortiran, sambil bikin ayam cola buat bekal besok pas kerja. Terus mandi, terus ke playground! Pake baju bikinan Bunda, ya deeek! πŸ˜€

Akhtar protes, “Buat aku mana bunda?” Nanti ya kaaak, kalo Bunda udah pinter jahitnya πŸ™‚

Β 20140216_Kiranaaaa (1)

Lumayaaaan untuk newbie! Seneeeeeeng banget loh ternyata liat anak pake baju bikinan bundanya sendiri gini ;’)

20140216_Bunda+Adek

Itu pegang hape buat pamer kalo udah bisa jadiin satu baju sama keluarga Palembang dan tentu saja Adek Ipar πŸ˜›

20140216_Akhtar (3)

Β 20140216_Akhtar (2)

Udah bisa, bahkan sampe yang bagian melengkung ini! πŸ˜€

20140216_Ayah+Kakak-Ayunan

Ini mana yang bocah? πŸ˜›

20140216_Kiranaaaa (2)

Yeee, berusaha ya deeek? πŸ˜€

20140216_Akhtar (1)

Anak yang ini pede aja jauh-jauh main sendiri :D

Β  20140216_Kiranaaaa (10)

Anak yang satu ini, beda jarak beberapa meter aja, nangis ginii :))

Main sampe puaaaaas dan gak mau pulang πŸ˜›

Sampe rumah, ada bakwan malang lewat. Udah lamaaaaaa banget gak beli bakwan itu di sana. Jadi deh kami ngemil bakwan malang sore-sore πŸ˜€ Abis itu, ayah sama kakak sholat magrib di masjid. Terus anak-anak main sama ayahnya, sementara aku yang udah pengeeeeeeen banget makan cumi item yang suka dimasaki ibu, nyoba-nyoba bikin, setelah nelpon ibu dulu dong pasti!

Taraaaa…

Β 20140216_CumiItem (4)

Tumis blenderan bawang merah+bawang putih+ketumbar dikit, kasih batang serai dan daun salam, masukin cumi, kasih air dikit dan air dari asam jawa. Kalo airnya udah sedikit, masukkin gula merah. Tunggu gula merahnya larut. Selesai πŸ˜€

Alhamdulillah jadi! πŸ˜€

Alhamdulillah, walo tidur malem itu dengan nafas yang berat, karena berkutat lagi sama debu, akhir pekan kemarin juga menyenangkan πŸ˜€

Ke Pasar Majestik

Sabtu pagi sempet ke Posyandu buat dapet vitamin A buat anak-anak. Pulangnya dibawain kacang ijo! Aku seneng beneran berasa kayak ibu-ibu. Ke Posyandu, terus dapet kacang ijo πŸ˜› Terus deg-degan nungguin sofa πŸ˜› Minggunya, sebenernya badan udah gak enak karena banyak menghirup debu karena beberes rumah. Tapi sedih juga gak masakin yang layak buat suami dan anak karena di-PHP-in abang sayur 3 minggu ini. Jadi harus keluar rumah, paling gak buat nyari makan. Tapi jiwa perfectionis ini dikalahkan pas buka kamar belakang yang masih aja berantakan. Perginya jadinya abis zuhur setelah kamar belakang rapi πŸ˜€

Abis zuhur baru berangkat, setelah sebelumnya nitipin uang arisan πŸ˜› Jadinya malah beli nasi padang, terus nyuapin di mobil juga πŸ˜› Karena kalo mampir makan dulu, takut pasarnya udah tutup πŸ˜› Mau kemana kamii? πŸ˜€

Pertama, mau nyari meja kursi kecil buat anak-anak. Minggu lalu, masku nyobain nyari jalan lain ke kantor. Ternyata jadi makin lama πŸ˜› Tapi kami jadi tau daerah mana yang jualan meja kursi kecil kayak di sekolah πŸ˜›

20140208-09_Kursiiii (1)

Rencananya kalo buat coret-coret, kursinya ditaruh di luar sini aja πŸ˜€

20140208-09_Kursiiii (2)

Harusnya jadi tertib makan di meja πŸ˜› Kalo mau makan sekeluarga, kursi mejanya ditaruh di dapur setelah aku selesai masak! Bisa jadi meja makan dadakan kan? πŸ˜›

20140208-09_Sofaaaa (5)

Nah, karena area nonton tivinya sempit, dan anak-anak jadi nontonnya lebih deket ke tivi, si kursinya jadi patokan! Boleh nonton DVD, asal duduknya di kursi situ πŸ˜€ Mejanya? Taruh aja di ujung sana dulu πŸ˜› Btw, emang gini biasanya, masku nyetrika sambil nge-DVD πŸ˜€ Aku nyelesaiin setrikaan kalo masku udah ngerasa cukup nyetrikanya. Kadang sisanya banyak, kadang sisanya cukup kerudung sama rok lebarku aja :P

Kursi dan Meja Multifungsi! πŸ˜›

Β  Setelahnya, ke pasar mayestik! Udah denger nama pasar ini lama banget, apalagi pas dulu blogwalking ke blog-blog yang nyiapin nikahan πŸ˜€ Udah sering juga lewat arah Blok M yang ada plang ijo yang ada nama “Mayejstik”, tapi belum aja tergerak ke sana πŸ˜€ Kan belum butuh kain πŸ˜€ Nama mayestik, beberapa kali kebaca, sampe jadi tau juga, kalo pasar ini jadi bagus sekarang πŸ™‚ Sebagai newbie, di dunia perjahitan, aku browsing dimana beli bahan yang murah. Kebanyakan mengarahkan aku pada nama Toko Fancy buat katun dan Toko Maju Jaya buat pernak-pernik. Kabarnya Toko Suryadi di Tanah Abang katunnya lebih lucu, tapi masku blom mau nemenin πŸ˜› *istri manja πŸ˜›

Setelah jalan dan nanya berkali-kali, akhirnya ketemu 2 toko itu!

20140209_Fancyy

Kebanyakan bunga! Jadi penasaran sama Toko yang di Tanah Abang πŸ˜›

20140209_TokoMajuJaya

Motonya sambil malu-malu siiih! πŸ˜› Aaah, pengen aku raup semuaaa! πŸ˜€

Dan aku dapet ini,

20140209_KatunPerdanaaaaa

Katun 4 motif

20140209_Benang,Pitaaa

Modal gede buat beli gunting khusus kain, dan meteran yang gak 2ribu perak πŸ˜›

Makasih ya mamas dan anak-anak mau nemenin bundaaaa! *cium satu-satu :*

Mesin jahit udah ada, benang udah ada, kain juga udah ada, waktunya tapi yang belum ada! Hahaha..Β Pas minta temenin ke Tanah Abang, masku bilang “Jadiin dulu satu dari yang beli kemarin” Hahahaha..

Baiklaah, semoga segera ada hasil yaaa? *pelototin tutorial si Juki kesayangan πŸ˜€

Penghuni Baru di Rumah Kami

Bulan Februari dibuka dengan alhamdulillah masku moto perdana pake kamera baru ini πŸ˜€ (btw, kamera lamanya belum terjual, boleh loh kalo ada yang berminat meng-japri aku :D) Sehariaaan, huhu… Demi anak istri kan ya? πŸ˜€ Semoga Allah membalasnya ya maas? πŸ˜€ Suaminya menjemput rejeki, istrinya cuma main dan ngomel karena Akhtar gak mau tidur siang sama anak-anak di rumah. Sempet baca komik Conan yang 76. Komik udah naik lagi sekarang. 18.500 aja satunya! πŸ™ Sempet nyetrika baju-baju besar sambil nonton About Time (2013). Baguuuus πŸ™‚ Apalagi sama hubungan ayah sama anak laki-lakinya πŸ™‚ Pas anak-anak udah mau tidur, pas ayahnya sampe. Yah, jadi gak jadi tidurnya! Karena malem-malem masih ngakak-ngakak karena main heboh sama ayahnya, malemnya Kirana tidurnya gak nyenyak. Yang tanggung jawab?Β  Ayahnya dong πŸ˜›

Besok paginya, sempet masak spageti instan buat sarapan, pindang ayam buat kami, dan sop ayam buat anak-anak. Untung masku inget ke belmart abis moto, soalnya tukang sayur langganan gak jualan πŸ™ Pagi itu, masku yang nyelesaiin setrikaan baju anak-anak, sembari aku nyuci. Sambil nonton lanjutan Hobbit. The Hobbit : The Desolation of Smaug (2013). Tapi aku gak sampe selesai, soalnya kalo nonton terus, siapa yang mau nyelesaiin cucian, nyapu, dan ngepel? πŸ˜› Nanti lah diselesaiin πŸ˜€ Oh iya, sempet nonton Frozen (2013) sama Cloudy with a Chance of Meatballs 2 (2013). Bagus-bagus ya? Tapi Akhtar gak segitu tertariknya sama Frozen πŸ˜› Kalo Cloudy, tentu saja aku sukaaa! Dulu pas SD, pernah menghayal dan aku gambar, sungai dari cokelat! Jadi dulu pas ada film pertamanya, aku kayak merasa dream comes true πŸ˜›

Siang-siang, abis makan dan rumah beres, kami ke Pondok Gede, yang ternyata itu di Bekasi ya? πŸ˜€ Buat beli kado masku! Yaaaay, mesin jahit! Udah browsing sana-sini, terus pening karena ternyata banyak merknya, nanya sana-sini yang jawabannya malah bikin aku tambah bingung πŸ˜› Udah yakin mau beli satu merk, eh, ternyata lagi kosong! Ternyata tetep beli mesin jahit yang direkomendasikan mas yang jual πŸ˜› Memang aku lebih milih di showroom yang jual banyak merk, supaya lebih objektif pendapatnya. Di situ diajarin, tapi Kirana udah keburu mau mimik. Ya udahlah, nanti belajar dari DVDnya aja πŸ˜› Terima kasih Mas Maulana dan Mbak Yunita yang udah aku repotin dengan nawar-nawar terus. Hahaha πŸ˜€

Semoga Juki ganteng ini betah sama si newbie dalam dunia perjahitan ini yaaa! Lah masang benang aja gak bisaaaa! Hahaha πŸ˜€

Welcome to our little kingdom! πŸ˜€ *biarin deh jahit di lantai dengan posisi nginjak pedal yang bikin pegel <<kode banget minta meja jahit πŸ˜›

20140202_MesinJAhitPerdanakuuu

impian jadi kenyataanku (juga) πŸ˜€

Makasih Mamaaaas! Ini pasti dibeliin karena kamu sayang aku kan? Bukan supaya gak denger istrimu ini ngerengek terus minta mesin jahit kaaan? πŸ˜› Makasih anak-anak nemenin Bunda jauh-jauh jemput mesin jahit ini!
Lebaran kita pake baju bikinan bunda yaaaa! *eaaaa..mimpinya mulai kejauhan πŸ˜›

Niatnya abis beli mesin jahit mau jalan lagi, tapi anak-anak udah ketiduran duluan πŸ˜› Ya udah, pulang aja. Di jalan ketemu abang jualan cilok! Hahaha, romantis banget loh, ujan-ujan di luar sambil nyuapin si Mas yang hari itu kegantengannya beratus kali lipat cilok panas-panas πŸ˜›

Memang bahagia itu kadang harus dibayar mahal (lirik mesin jahit), tapi sering juga sesederhana dan semurah sebungkus cilok panas kan? πŸ˜€

Tutorial Pop Up Card (Abal-Abal)

Masih inget dong sama pop up card perdanaku ini? πŸ˜› Ya kali, ada yang mau tau caranya! Hahaha…

Pernah liat seleb blog yang bikin pop up card buat suaminya. Waktu itu aku mikirnya “Wow kereen!” dan langsung inget pas zaman dulu, belum ada handphone, pas lebaran, di rumah banyak banget telegram indah dan kartu lebaran buat ayah dari banyak sekali temennya yang banyak tersebar di penjuru negeri πŸ™‚ Favorit aku pasti kartu lebaran yang pop up. Berkali-kali dibuka tutup πŸ˜› Tapi sebatas di pikiran aja, karena kayaknya g mungkin lah kalo bisa dibikin sendiri πŸ˜› Pas diliatin temenku, ada website yang khusus jual pop-up card yang profesional. Harganya paling murah 150ribu. Ampuuun πŸ˜› *close tab

Sampai tertarik sama flanel, dan jadi blogwalking jauh ke blog-blog crafting. Dan langsung mengkeret, liat orang-orang kok kreatif sekali! Aku IRI!

Jalan-jalan sampai jauh, tiba-tiba ketemu postingan tentang cara bikin pop up card ini. Ternyata bisa banget loh dibikin sendiri! Langsung semangat dan cerita ke temen di satu lingkaran kubikel. Dan merasa tertohok pas dia bilang dia dulu pernah bikin pas SMP. Hahaha..Alhamdulillah anaknya g sombong ya, jadi aku malah disemangati supaya beneran dijadiin bikin πŸ˜€

Sampe deket banget hari H, aku g punya konsep apa-apa πŸ˜› Cuma minta tolong Pak Boh yang ahli corel buat gabungin foto kami berempat ini. Yaah, g ada foto berempat lain yang sampe kaki! Maaf ya Ibu dan Nia πŸ˜› Akhirnya memaksakan bikin lay out. Setelah ganti sana-sini, akhirnya balik lagi ngubek-ubek file shabby princess ini lagi. Hahaha *sungguh g kreatif πŸ˜› Pas udah ada gambaran, ikut bumil yang mau nyari flanel ke pasar baru πŸ˜› Berharap ketemu tempat nyetak foto. Ada siiih, tapi cuma mesin aja. Dan itu saingan sama ABG πŸ˜› Terima kasih ya bumil dan Yuli yang bersabar nungguin foto-foto itu tercetak πŸ™‚

Alhamdulillah, akhirnya jadi. Walau ternyata g sesuai sama tutorial yang didapet πŸ˜›

Bahan :

*Kalender meja bekas

*Foto yang akan dipasang (kemarin yang bisa digabung jadi satu frame, aku gabung biar irit! Hahaha..), lalu digunting mengikuti pinggiran gambar dilebihin satu cm lah ya biar keliatan kayak orang-orangan (mainan jaman kecil dulu :))

20131009_PoUpcardperdanaaa

*lem kertas

*lem UHU yang cair

*gunting

*kertas yang agak tebal (misalnya kertas map bekas)

*hiasan : pita, pulpen warna-warni, flanel, apapun lah πŸ˜€

20131009_PoUpcardperdanaaaaa-stuff

Bikinnya gampang tapi kalo masih pemula siap-siap aja tangannya penuh lem *tunjuk tangan

Pertama, buang semua bagian kalendernya, gunting bagian bawah untuk penahannya. Didapatlah bagian keras yang bentuknya kayak buku πŸ˜€ *ish, keliatan g profesionalnya, jelasin ini aja ribet πŸ˜› Awalnya aku akan membiarkan tetep pake spiral kawat di sampingnya itu, tapi dipikir-pikir kok g cantik. Jadi aku lepas. Setelahnya aku masukin pita di setiap lubangnya, terus diikat, terus dimasukin lagi ke lubang setelahnya. Sampai semua lubang tertutup. Nah, waktu aku bikin, mengikatnya kayaknya terlalu kencang, jadi pas jadi, kartunya susah berdiri. Hahaha..Jadi kayaknya g perlu kencang-kencang acan πŸ˜›

Lalu di bagian kalender bekas yang digunting tadi, pasti g indah karena ada bekas guntingan. Jadi lah aku tutupi dengan pita yang cukup lebar. Hahaha πŸ˜›

Kedua, kartunya udah jadi kan ya? Tinggal isinya. Ini sih gampang banget, tinggal tempel-tempel sesuai lay out yang mau dibikin πŸ™‚

Ketiga, bikin yang mau di pop-up. Nah ini tinggal gunting kertas map bekas tadi memanjang. Terus dibentuk segi empat dengan lebar sesuai sejauh apa mau di pop-up dan panjang sesuai panjang foto yang mau dipop up (*haduh, semoga maksudku tersampaikan πŸ˜› ) Setelah jadi, dilem pake lem uhu yang cair biar lebih kuat. Setelah terbentuk persegi panjang yang firm, tempel deh fotonya. Pake lem biasa juga cukup kalo yang ini. jadinya kurang lebih kayak gini..

 

20131009_PoUpcardperdanaaa-

Nah, lakukan dengan foto lain yang mau di pop-up. Setelah semua jadi, tinggal tempel lagi pake lem uhu cair ke kartu yang sudah jadi tadi. Bagian yang dilem adalah bagian bawah dan belakang persegi panjang itu.

Udah deh jadiii. Tinggal dihias-hias lagi. Ditulis pake spidol tahan air boleh, ditempelin flanel boleh, punya kit scrapbook lebih bagus lagi kali yaa?

Taraaaaaa, jadi! πŸ˜€

20131009_PoUpcard4thWedAn

ini sekarang katanya ada di meja Masku :*

Karena banyak pake bahan bekas, jadi yang paling banyak perlu keluar uang adalah untuk nyetak foto πŸ˜› Pita-pita cuma butuh rata-rata 1 m. Harga pita di pasar baru beragam bahkan dari 1000/m. Ceritanya hasil maksimal untuk modal minimal πŸ˜›

Β  Demikianlah tutorial abal-abal dari yang ngaku-ngaku sebagai wanita yang crafty πŸ˜› Kasih tau yaaa kalo ada yang khilaf mengikuti tutorial ini. Hahaha…

Ada Cinta di Setiap Tusukan Jarumnya

Minggu lalu, 2 kali ke Tanah Abang demi nemenin nyari kaos putih buat sekantor untuk acara Minggu kemarin. Yang pertama hari Senin, bener-bener keliling. Pas dapet, deal, disuruh nunggu 1 jam. Asiiik, jalan-jalaaan πŸ˜› Yang paling penting dapet 2 rok jeans yang emang dicari πŸ˜€ Yang kedua, hari Kamis, malah sambil gendong Kirana yang 3 hari ikut ke kantor supaya gak kena virus nakal di TPA πŸ˜› Nah, pas ke Tanah Abang itu liat ada yang jual kaos polos. Tapi gak dibeli. Tapi ternyata kepikiran πŸ˜› Makanya pas ke sana lagi untuk kali ke-2, bungkus 3 kaos polos ukuran Kakak dan 3 ukuran Adek. 2 pasang warnanya sama. Yang satu lagi beda karena yang dipengenin gak ada yang sama πŸ˜›

Aku yang gak bisa gambar ini tentu saja sangat berterimakasih sama yang baik hatinya berbagi pola. Browsing terus pening mau bikin gambar apa. Inget Kirana sukaaaaaaa banget liat kucing. Dan kepincut sama pola di sini.

cat

Kucingnya harus girly!

Pas nanya kakak, pengennya dibikinin apa. Dijawab “Tuk, sama eskavatol. Eh, keletanya belom. Pesawat juga” Eaaaaaaaaa, Bunda aja deh kak yang pilihin yaaa πŸ˜› Browsing lama-lama, akhirnya inget Kakak juga suka sama ‘Dinolulus’ alias Dinosaurus πŸ˜› Aku pake pola yang di sini πŸ™‚

dinosaur_pattern

Sip, pola udah dapet. Gunting-gunting huruf, yang penting berbentuk. KAKAK dan ADEK. Kenapa gak Akhtar dan Kirana? Ya biar bisa dilungsurin *yakali ada yang mau πŸ˜› Lalu ngebut jahit, bahkan bangun tidur di Sabtu pagi, biasanya nyuci, ini langsung nyari benang sama jarum πŸ˜› Untung pak suami g protes istrinya cuma masak nasi, dan inisiatif sendiri beli ketoprak. Hahahaha. Ya abis, bajunya kan mau dicuci dulu sebelum dipake πŸ˜€ Oh iya, aku pakein dakron dikit biar lebih seru πŸ˜›

Beli kaos hari Kamis siang, Sabtu pagi udah harus dicuci. Dan aku seneeeeeeeng banget karena berhasil! Maklum yaa, yang di sini kan masih amatir, jadi jahitnya gak bisa cepet. Lah, awalnya aja lupa lagi gimana cara tusuk peston πŸ˜›

Di Hari-H, seneng banget pas Kirana yang bangunnya nangis, pas dikasih liat kaos yang udah dicuci dan disetrika langsung senyum. Kakak juga, langsung bangun ceria karena ditanya “Siapa yang mau pake kaos dinasauruuuus?” sama ayahnya πŸ˜€

Padahal cuma nambahin gambar doang yaa? Apalagi kalo dari memilihkan bahan, membuat pola, sampai menjahit! Semoga nanti ada rejeki yang besaaaar biar bisa beli mesin jahit. Amiiin Biar masku g direngekin aku terus minta mesin jahit πŸ˜›

Tusukan jarum yang kena tangan, mata ngantuk tapi maksain jahit yang jadi makin g rapi :P, terbayar lunas! πŸ˜€

Here they are, anak-anak yang pake kaos dengan hiasan asli handmade Bunda! :*

20131027_KaosBikinanBunda

Bagus dong yaaaaaaa? *biarin kepedean πŸ˜›

Bros Bunga

Lagi bosless, kerjaan besar baru ada besok. Persiapannya udah beres. Bikin apa yaa? πŸ˜›

Dapet peniti buat bros pas acara berkreasi bersama flanel sama ibu-ibu TPA yang udah ditulis tetangga di sini, dari Mbak Titin (Makasih ya mbaak :D) Itu aku di sebelah bumil lagi kesakitan karena buru-buru berangkat ke kantor jadi lupa bawa kaos buat ditempelin flanel. Nekat jahit aja di tas Akhtar.

20130920_Flaneeel

Satu-satunya! πŸ˜› Huruf A-nya ditempel aja pake lem Uh*, soalnya tangan udah sakit nusukin jarum ke bahan tas yang keras ini *siapa yang nyuruh juga? πŸ˜›

Browsing bros bunga, naksir sama bunga di sini. Yuk di coba lah.

Polanya ini..

Felt Flower001

 

Jahit-jahit sesuka hati, sok berimprovisasi dengan naruh kain belakang g pas di bawah kain atas. Terus mengulangi kesalahan yang sama, g ditahan pake jarum pentul, jadi g simetris lagi πŸ˜› Kayaknya terlalu kempes, kasih dakron dikit deh πŸ˜› Jadinya ini..

20130926_BrosBunga

Aku senang! Besok pake aaaah di kerudung πŸ™‚

Singa?

Karya pertama dari flanel sukses. Mengutip kata Mbak Titin waktu aku malu-malu bilang jahitannya g rapi, “Yang penting yang dibikinin seneng”. Indikatornya sekarang si burung hantu udah punya noda makanan yang mengering, tanda diemutin sama Kirana πŸ˜› Alhamdulillah, seneeeeeeeeng banget rasanya πŸ™‚

Tapi pas ngasih itu ke Kirana, ada kakak yang nanya “Bunda, punya kakak mana?” Doeeeeng πŸ˜› Akhirnya nanya aja kakak mau apa. Bilangnya mau burung hantu juga, tapi aku bilang, Bunda pengen ngerjain yang lain. Untungnya mau berubah keinginan. “Singa aja deh”. Oke, besok ya kak! *terlalu optimis πŸ˜›

Kirain ya nyari polanya gampang. Ternyata bolak-balik ngegoogle, g ada πŸ˜› Kepincut sama singa di sini. Karena g ada pola, jadi cetak satu foto itu, terus digunting jadi pola πŸ˜› Jahitnya secepat mungkin supaya bisa bawa ke TPA sebelum jam pulang. Hahaha..saking mau cepetnya g sadar itu mukanya gerak pas jahit, singanya jadi kayak jerapah, lehernya panjang πŸ˜› Terus itu jahitannya bener-bener asal kejahit! Malu aku maluuu πŸ˜›

20130919_singaaa

Beda TIPIS lah yaaa? Hahahahaha :)))

Gpp deh, yang penting Akhtar seneng kok pas dikasih “Makasih bunda dibikinin singa” Sama-sama sayang. Terima kasih sudah menghargai usaha Bunda ;’)

Tapi abis itu nanya “Ini apa Bunda? Kakinya ya? Emangnya kaki singa belapa?” *pingsan πŸ˜›

Karya Flanel Pertama

Waktu sekolah dulu, aku bukan anak yang seneng pelajaran kesenian dan olahraga. Kalo ada tugas, asal jadi. Malah pas tugas menjahit, punyaku dijahitin temenku yang cowok πŸ˜› Waktu SMA, agak kreatif sedikit, dalam hal nempel-nempelin kamar πŸ˜› Maklum, akhirnya punya kamar sendiri di rumah ayah ibu sendiri πŸ˜› Itu pun sebentar, karena pindah rumah di tengah kelas 2, kelas 3 aku masuk asrama πŸ˜› Baru belajar ngedit foto pas penempatan di Jakarta, zaman friendster πŸ˜› Awalnya pake paint πŸ˜› Lama-lama keren dikit belajar sendiri photoshop. Sekarang ilmu itu entah kemana, karena udah ngedit aja di photoscape dengan ornamen-ornamen dari scrapbook. Keliatan sekali, aku bukan orang yang crafty πŸ˜›

Nah, pas blogwalking, pernah nyasar di blog-blog orang-orang crafty. Dan aku jadi merasa menciut. Kreatif banget sih orang-orang! Mulai deh mengkhayal. Mulai deh ngerengek minta beliin mesin jahit (yang ternyata mahal-mahal) πŸ˜› Tapi biasanya berakhir dengan halaman yang aku bookmark saja untuk diliat-liat.

Hari Senin kemarin, di grup chat ibu-ibu di TPA, ISENG aku nanya ada g yang suka nge-flanel. Pengen tau beli alatnya dimana. Ternyata disambut dengan tangan terbuka sekali sama beberapa ibu-ibu yang emang udah sering bikin. Bahkan ditawarin mau ditemenin belanja. Di Pasar Baru deket kantor sini ada! Lebih terharu lagi, karena setelah bahas sana sini, pertemuan orang tua TPA bulan ini, jadinya berkreasi dengan flanel πŸ˜› Siang itu, abis kerjaan beres, aku belajar tusuk peston di google πŸ˜› Ketemu blog ini. Belajarnya pake benang dan jarum yang emang ada di laci. Jahit di kertas πŸ˜› Niat banget πŸ™‚ Sempet bingung, jadi diajarin sama Prama πŸ˜›

Kemarin siang, Kirana kok ya kayak tau Bundanya mau pergi, malah g mau bobo πŸ˜› Maaf ya dek, bunda tinggal. Ini demi kebaikan kamu juga, biar nanti bisa bunda ajarin agak kreatif dikit πŸ˜› Berlima ke Pasar Baru. Makan bakso yang enaaaaaak banget di situ dulu. Baru jalan ke toko yang dimaksud. Baru tau kalo di bawah situ rame πŸ˜›

20130917_flaneeeeeeel

Langsung kalap, ambil-ambil, tau-tau udah 15 warna πŸ˜› 25 cm x 25 cm. Beli benang wol 5 warna. Isian dakron 1/4kg. Sama lem yang dibakar 2 pcs. Itu juga kalo g ditowel ibu-ibu lain, mungkin udah nyomot alat rajut :))) Makasih ibu-ibu nemenin akuu :’)

Langsung browsing pola. Ya g mungkin kan aku yang g bisa gambar ini bikin pola sendiri πŸ˜› Kepincut sama pola ini. Langsung print perbesar dikit. Kami pulang abis isha kan semalem? Jadi pola sudah dipotong semalem πŸ˜›

bugsandfishes owl templates

Hari ini kerjaan dikiiiit sekali, biasanya browsing sampe bingung ato malah bengong g jelas πŸ˜› Hari ini semangat gunting-gunting (yang ternyata susah karena guntingnya kebesaran), dan jahit-jahit (bahkan di depan bosku :P). Masukin dakron. Cepet-cepet jahit biar cepet jadi. Tau-tau jadi iniii..

Karya flanel pertamaku πŸ˜›

20130918_BurungHAntuFlanelPertama

20130918_BurungHAntuFlanelPertama-size

Jahitannya g rapi pisan! πŸ˜›

Lumayan lah ya buat pemula? πŸ˜€

Semoga Kirana suka! πŸ˜€ Kalo g suka, ya buat dicantelin di tas aku aja πŸ˜›

*menambahkan Crafting dalam kategori supaya lebih semangat berkarya πŸ˜›