Mobil KebakaRRRan

Beberapa bulan belakangan ini,

“Aku sudah besal ayah!”

“Beloooom. Kalo udah besar tuh udah bisa bilang R. BesaRRR!”

Kamis kemarin, 6 Februari 2014, baruuu aja sampe ke TPA,

“Bundaaaaaa, dengerin aku ya. Mobil KebakaRRRRaaaan. Aku bisa kaaaaan?” <<< mode voice : teriak NYARING ๐Ÿ˜›

“Woaaah, hebaaaat! Udah bisa R. Alhamdulillaaaah!”

“Dengerin yaaa. QoRRRRiiii”

“Berarti udah besaaaar, coba bilang Besar”

“Gak bisa. Aku bisanya Mobil KebakaRRRan sama QoRRRi aja kok”

:)))

Selamat ya kaaaak udah bisa nyebut huruf R yang ada di tengah kata ๐Ÿ™‚ Kalo di depan sama belakang, kadang bisa, kadang gak mau nyoba ๐Ÿ˜› Kalo mau ‘pamer’ bisa bilang R, dua kata tadi jadi andalan. Pasti disebut! ๐Ÿ˜› Pasti juga intonasinya tinggi ๐Ÿ˜›

“Kak, pelan-pelan aja. Kalo jerit-jerit nanti lehernya sakiiit”

“Gak bunda. Kalo gak jerit, aku gak bisa”

:)))

Sore itu kakek yang katanya lagi suka lagu B4R4 Bara B3R3 bere ini, langsung dapet voice note dari kakak! ๐Ÿ˜›

Tentang huruf R ini, aku gak pernah punya target Akhtar harus bisa bilang di umur ke berapa. Jadi pas Akhtar udah bisa di umur 41 bulan ini, bener-bener bikin aku semakin bangga jadi bundanya ๐Ÿ™‚ Kenapa gak ada target? Soalnya aku dulu aja baru bisa melafalkan R itu di kelas 5 SD! Haha.. Inget banget waktu itu aku udah selesai ngerjain ujian di SD, mau ngumpul duluan gak enak (biasalah anak pemalu :P), terus nyolek temen di depanku, ngajakin ngumpul soalnya dia juga udah keliatan santai ๐Ÿ˜› (padahal belum tentu dia santai karena udah selesai yaa? :P). Nah temenku itu namanya Ria. Tiba-tiba aja gitu bisaaa! Yeee.. Padahal sebelumnya udah latihan di depan kipas angin gak bisa-bisa ๐Ÿ˜› Dan waktu itu orang yang aku cari buat pamer adalah Yai, ayahnya Ibu. Soalnya Yai ini selain perhatiaan banget sama cucu pertamanya ini (sampe nganter jemput les!), juga yang paling cerewet karena aku gak bisa-bisa ngomong R “Masak namanya Rizky, gak bisa nyebut R” ๐Ÿ˜› Aaaaah, perdana bisa nyebut R, siapapun itu, selalu bikin aku kangen sama Yai yang udah meninggal waktu aku kelas 2 SMP :'( Lah kok jadi sedih-sedih giniii ๐Ÿ˜› Haha..namanya juga kenangan berkesan yaa? ๐Ÿ˜€

Entah ya aku dulu gitu apa gak. Sekarang Akhtar yang masih menyempurnakan pelafalan R ini jadi bikin aku sama masku ketawa-ketawa. Soalnya yang L pun jadi R! Manggil temennya “Alif”, jadi “Ariiif”. Bayangkan itu dilafalkan dengan teriak nyaring di depan papa mamanya ๐Ÿ˜› Bahkan sampe ke azan pas dibagian “Hayya ‘alash sholah” (Mari menunaikan shalat), berubah jadi shorah! Nah, kalo yang ini bikin aku jadinya tetep merepet kaan? Beda satu huruf kan bisa bikin artinya berubah kan?

Cepet lancar ya kaaak! :* Terima kasih Allah menambah satu lagi kepintaran Akhtar ๐Ÿ™‚

#Akhtar #milestone #41bulan #R

Satu

“Satu ditambah satu sama dengan dua. Dua ditambah dua sama dengan empat” <<nyanyi

“Bukan kayak gitu bundaaa. Satu dua tiga empat lima gituuu”

“Ini bunda lagi mau nambahin kok. Satu (angkat telunjuk) ditambah satu (nunjukin telunjuk yang lain) sama dengan satu, dua. Duaa”

“Bukan begituuuu!”

“Terus gimana dong?”

“Ya bukan gituuu” <<<keukeuh mau ngitung doang ๐Ÿ˜›

“Bunda kan mau jumlahin. Misalnya nih, bunda beliin kakak jus alpukat satu. Eh, ayah beliin kakak jus alpukat juga satu. Jus kakak jadi berapa dong? Satu dari bunda, satu dari ayah. Dua kaan?”

“Gak mau! Aku mau jusnya satu aja” dengan muka serius

Hahahaha..pelajaran selesai deh kalo gitu! ๐Ÿ˜›

#Akhtar #milestone #41bulan

Pak Polisi Kecil

Pagi tadi di sebuah mobil yang mengambil jalur contra flow,

“Ayah, kita lewat situ aja yuk?” nunjuk jalur busway yang karena jalurnya berlawanan sama bis Trans Jakarta, jadi gak ada mobil yang berani masuk.

“Gak boleh kak. Itu jalur bis”

“Mobil kecil, motol gak boleh lewat?”

“Iya kak”

“Tapi aku pelnah liat mobil, motol lewat. Tuh kaaan, aku liat kaan?” sambil nunjuk jalur normal yang karena gak berlawananan sama bis Trans Jakarta, tetep banyak yang masuk jalur.

“Iya, tapi harusnya gak boleh kak”

sejenak hening..

“Tapi kayaknya ayah, aku pelnah lewat jalan situ”

masku ngelirik dari kaca spion depan. Aku senyum-senyum ๐Ÿ˜›

“Iya, ayah salah ya? Dulu pernah ya lewat jalan situ. Maaf ya, kak”

“Iya, gak boleh yaa”

Hahahaha…padahal masku masuk jalur busway juga jaraaaaaaang banget. Kalo emang macetnya udah tak tertahankan, dan di jalur busway pun udah banyak mobil dan motor yang akhirnya masuk. Jalur Tomang itu, ah sudahlah, nikmati aja ๐Ÿ˜›

Jadi, ayah, mau semacet apapun, mau kebelet pipis gimana pun, gak boleh lagi ya lewat jalur trans Jakarta! ๐Ÿ˜›

Sungguh, aku baru tau kalo minum itu harus duduk! Rasullullah melarang hambanya untuk minum sambil berdiri. Ish, lagi-lagi pengetahuan agama yang cetek ๐Ÿ™ Kenapa? Penjelasan ilmiahnya bisa dibaca di sini. Nah, karena udah tau, harus diulakukan, dan anaknya harus diajarin kan? Akhtar itu karena dari kecil gak dibiasain, jadi masih suka lupa. Sama kayak ayah bundanya ๐Ÿ˜› Jadi harus sering diingetin. Lalu sudah pasti itu akan diterapkan juga kan ke Kirana ๐Ÿ˜›

“Adek, dek, kalo minum gimana? Duduk. Gak boleh bedili” ๐Ÿ˜›

Di suatu sore, masku ambil minum di ruanganku. Dari dispenser, dan otomatis langsung minum.

“Ayah aja minumnya bedili!”

Terus diulang looh sampe ayahnya minta maaf karena lupa!

Hahahahaha ๐Ÿ˜€

Makasih, pak polisi kecil ๐Ÿ˜€

Makasih mengingatkan ayah bunda ๐Ÿ™‚

#milestone #Akhtar #40m

Akhtar, 38 bulan

37 ke 38 bulan.

*Bulan lalu baru kedengeran Al Fatihah . Bulan ini masih sama, tapi Akhtar kalo cuma berdua aku atau Tantenya (waktu dateng ke sini), maunya di depan. Jadi ada anak kecil yang mengimami. Dari Takbiratul Ikram langsung baca Alfatihah (yang masih suka kelewat ayat ke 2 dan ke 3 kalo g diingetin) dengan nada tinggi, lalu langsung rukuk, berdiri sambil bilang โ€œsamiโ€™allahu liman hamidahโ€, lalu sujud, duduk di antara dua sujud, sujud lagi, lalu berdiri. Setelahnya si kakak akan mengulang Alfatihah lagi kalo dia mau atau diem aja sambil noleh ke belakang liatin makmumnya untuk diikuti ๐Ÿ˜› Imam kok nurutin makmum kaak? *unyel.Itu kalo lagi mau, kalo lagi gak, ya sama sekali g mau ๐Ÿ˜› Gpp, namanya juga anak kecil, yang penting terus diajak dan diulang kan? ๐Ÿ™‚

Pas denger surat An-Naas, udah ngikutin bagian “Malikin nas” ๐Ÿ™‚ Pas ayah yang sekarang rutin baca doa sebelum jalan mulai berdoa, “Bismillahi tawakkaltu โ€˜alallahi, walaa haula wala quwwata illa billah”, kakak udah mulai samar-samar ngikuti di beberapa bagian. Kalo ayahnya langsung jalan, Akhtar akan protes “Kayaknya kita belum doa ya ayah bunda?”, dan ayahnya harus banget berhenti buat doa. Kalo doanya sambil jalan, Akhtar pasti protes lagi “Kalo mau doa, belenti dulu mobilnya” Siaaaap ๐Ÿ˜€

Dari Anas bin Malik radhiyallahu โ€˜anhu bahwa Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam bersabda,

ุฅูุฐูŽุง ุฎูŽุฑูŽุฌูŽ ุงู„ุฑูŽู‘ุฌูู„ู ู…ูู†ู’ ุจูŽูŠู’ุชูู‡ู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ: โ€œุจูุณู’ู…ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุชูŽูˆูŽูƒูŽู‘ู„ู’ุชู ุนูŽู„ูŽู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูุŒ ู„ุงูŽ ุญูŽูˆู’ู„ูŽ ูˆูŽู„ุงูŽ ู‚ููˆูŽู‘ุฉูŽ ุฅูู„ุงูŽู‘ ุจูุงู„ู„ูŽู‘ู‡ูโ€ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ยซ ูŠูู‚ูŽุงู„ู ุญููŠู†ูŽุฆูุฐู: ู‡ูุฏููŠุชูŽ ูˆูŽูƒููููŠุชูŽ ูˆูŽูˆูู‚ููŠุชูŽ. ููŽุชูŽุชูŽู†ูŽุญูŽู‘ู‰ ู„ูŽู‡ู ุงู„ุดูŽู‘ูŠูŽุงุทููŠู†ูุŒ ููŽูŠูŽู‚ููˆู„ู ู„ูŽู‡ู ุดูŽูŠู’ุทูŽุงู†ูŒ ุขุฎูŽุฑู: ูƒูŽูŠู’ููŽ ู„ูŽูƒูŽ ุจูุฑูŽุฌูู„ู ู‚ูŽุฏู’ ู‡ูุฏูู‰ูŽ ูˆูŽูƒูููู‰ูŽ ูˆูŽูˆูู‚ูู‰ูŽ

โ€œJika seseorang keluar dari rumahnya lalu membaca (zikir): Bismillahi tawakkaltu โ€˜alallahi, walaa haula wala quwwata illa billah (Dengan nama Allah, aku berserah diri kepada-Nya, dan tidak ada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan-Nya), maka malaikat akan berkata kepadanya: โ€œ(sungguh) kamu telah diberi petunjuk (oleh Allah Taโ€™ala), dicukupkan (dalam segala keperluanmu) dan dijaga (dari semua keburukan)โ€, sehingga setan-setanpun tidak bisa mendekatinya, dan setan yang lain berkata kepada temannya: Bagaimana (mungkin) kamu bisa (mencelakakan) seorang yang telah diberi petunjuk, dicukupkan dan dijaga (oleh Allah Taโ€™ala)?โ€
[HR Abu Dawud (no. 5095), at-Tirmidzi (no. 3426) dan Ibnu Hibban (no. 822), dinyatakan shahih oleh imam at-Tirmidzi, Ibnu Hibban dan syaikh al-Albani.].

sumber : ini

*Di suatu pagi, “Bunda, kakak boleh g nonton?” / “Boleh, tapi sambil makan dan makannya dihabiskan ya? Kalo banyakan nontonya, filmnya dimatikan ya?/ “Iya”

Lalu Akhtar lari ke ayah minta puterin film. Tapi ternyata banyakan ngeliatin film. Jadi sesuai kesepakatan, filmnya dimatiin.

Sorenya, masku mau makan, piring udah dibawa ke depan tivi karena ada moto GP, tapi belum dimakan karena panas.

“Ayaaah, kalo mau nonton, habiskan dulu makannya!”

Hahahaha :))

Sebenernya aku g suka nih makan sambil ngelakuin hal lain. Dulu di rumah Palembang, makan harus di meja makan. Sambil makan sambil cerita. Itu berkesan banget buat aku. Semoga cepet ada rejeki besar lain, ya Allah. Mau beli meja makan supaya ritual makan yang berkesan buat aku dulu nanti juga bisa dirasakan anak-anak. Berkumpul bersama, saling cerita hari itu melakukan apa saja, dan merasa terlibat sekali dalam satu keluarga ๐Ÿ™‚ Amiiin..

*Sepertinya sedang ada proses penanaman tentang nilai yang benar. Semisal, lampu merah buat berhenti, lampu kuning hati-hati, lampu hijau boleh jalan. Masku itu cukup taat sama peraturan lalu lintas, tapi kalo cuma lampu merah karena lampu hijau buat penyebrang jalan sedang nyala, dan jalanan lagi sepi, yang nyebrang pun g ada, masih suka dibablas sama beliau. Nah, pernah di suatu pagi, sedang ada di kondisi seperti itu, tentu saja masku masih menginjak gas kan? Tiba-tiba ada suara kecil “Ayaaah, lampu melah kan belenti ya ayah?” dengan nada riang karena mungkin merasa bangga bisa ngasih tau Ayahnya. Langsung ngerem loh Masku! Hahahaha… Untung waktu itu di belakang kami g ada mobil, jadi g diklakson dan dibilangin sok taat peraturan ๐Ÿ˜›

*Lain waktu, tiba-tiba berhenti pas jalan ke TPA. Ternyata karena dia liat ada penumpang di taksi yang buat sampah sembarangan, “Bunda, kok buang sampah di situ? G boleh ya buang sampah sembalangan? Buang sampah di tempat sampah ya Bunda?” / “Iya, nak, Iyaaaa..kalo ada sampah dan g ada tempat sampah, dipegang dulu ya sampai ketemu tempat sampah?” Aku terharuuu :’) Bener ya, lakukan saja terus, anak-anak ini akan terbiasa melihat, lalu mulai mempraktekan. Tentang sampah ini, bikin Akhtar heboh banget pas liat di pinggir kolam pemancingan ini dan pas hari Oeang ini, banyak banget sampah berserakan. Dia mengernyit, mengulang kalimat yang sama, dan kalo g dilarang sama aku udah deh itu sampah-sampah diambilin dan dimasukin ke kresek tempat sampah di situ! Itu kan banyaaaak, nak! *melirik tajam yang buang sampah sembarangan ๐Ÿ™

*Apa yang kau tanam, itulah yang kau tuai. Pernah bilang sama kakak kalo manggil itu pake nama, kalo gak tau namanya ya ditanya waktu kakak entah kok sering bilang “Botak” atau “Gondolong” (gondrong maksudnya) buat manggil orang. Udah lah g pernah lagi. Sampe di suatu pagi denger ceramah tentang haji dan ada yang tanya tentang tahalul, refleks ketawa “Maaas, g kebayang kalo kita bisa naik haji (amin ya Allah), mamas botak” Biasa aja yaaa? Dimarahin dong aku sama anakku “Bunda, g baikย  bilang botak?”/ *kaget “Eh iya, tapi kan Bunda cuma cerita, g panggil ayah botak kok. Bunda minta maaf yaaa bilang botak?”/ *ngangguk, sambil ambil tanganya yang aku kasih buat minta maaf, dan disalim, lalu “Bunda minta maaf sama ayah bilang botak” Sebel banget aku liat Masku dari kaca spion tengah sedang nahan ketawa. Isssh -_-

*Sampe hari ini masih aja cerita tentang Sea world ๐Ÿ˜› Berkesan sekali tampaknya ya? ๐Ÿ™‚ Oh iya, tentang ini, ada yang terlupa sedikit diceritain. Jadi kan tantenya nanya “Kakak, Tante Nia boleh ikut g ke Sea World?”, “Boleh, tapi Tante Nia teltib ya?” Hahaha…lihat..makin mirip siapa itu cara ngomongnyaa? ๐Ÿ˜›

*Tiba-tiba udah bisa ngelepas dan pasang kancing baju sendiri ๐Ÿ˜› Apa-apa sekarang “Aku bisa sendili!” bahkan buka dan tutup mobil pun kalo dibantuin, akan diulang lagi sama Akhtar. Tapi kadang, begitu manjanya keluar, pake baju aja g mau sendiri “Mau sama Bunda”, dan tentu saja akan aku ladeni kalo lagi g rieweuh, karena kan mereka g selamanya kecil? ๐Ÿ™‚

*Kata bu guru, Akhtar udah bisa mengikuti perintah dalam pembelajaran. Udah bisa menghubungkan gambar yang berkesesuaian, udah bisa nyari alur (kayak di buku Bobo dulu kali ya?), tapi pegang pensil masih kaku. Kalo udah selesai, pasti manjat penghalang ke kelas Bu Guru kelas yang lebih kecil buat pamer kalo udah selesai. Zzzzzzz ๐Ÿ˜›

*Bulan lalu, aku cerita tentang Akhtar yang selalu mikir dulu kalo mau makan nasi atau minum jus di pagi hari. Bulan ini, senyumku lebih lebar pas denger ayahnya yang nganter Akhtar sendiri karena Kirana ikut aku ke kantor cerita “Tadi Mas udah mau belok beli jus, tapi nanya dulu “Kakak, tadi kata Bunda apa?” / “G beli jus ya? Udah makan nasi ya?”, udah, terus jalan lagi aja”.ย  My Man! ๐Ÿ˜€

*Kakak hampir selalu izin dulu kalo mau apa-apa sama aku. Dikasih b*ng-b*ng sama Ibu Kasubbag baru di ruanganku, dia bilang “Aku gak dibolein Bunda aku”, terus lari buat izin dulu ke aku, pas aku bilang boleh, dia balik lagi ke kubikel bu Kasubbag, dan pas mau dikasih banyak “Kata Bunda aku dikit-dikit aja” Hahaha :)) Lalu pernah ditawarin Yuli susu kedelai, aku mau “Bunda, kakak boleh g?” / “Boleh, tapi 10 hisapan aja, tapi Bunda rapikan baju dulu ya?” Pas aku lagi masukin baju ke loker, Akhtar lari ke arah aku “Bunda boleh g yang cokelat?” / “G boleh” / “Yaaah, g boleh” sambil balik lagi ke Tante Yuli dan bilang “G boleh sama Bunda aku” ๐Ÿ˜› Kadang nerima banget gitu dibilangin g boleh, kadang bilang “Kenapa g boleh?”, “Kenapa nanti?” Kadang aku ladenin jawab, kadang kalo lagi ribet, aku jawab “Pokoknya g boleh!” Jawaban apa ituuu? *tutup muka ๐Ÿ˜›

*”Bu Diaaan, ini ayah aku looh!” Zzzzz, siapa juga yang mau ambil ayah kamu sih kak? ๐Ÿ˜› 3 hari dianter ayahnya aja, hari ke-3, protes “Kok aku diantel ayah mulu sih?” :))) Tau dari mana kamu kata “Mulu” itu kak? :P. Lain waktu, pas aku ke TPA siang-siang, dan AKhtar g ompol, Akhtar akan milih satu buku buat aku bacain. Temen-temennya hampir selalu ngerebungin aku. Pas ada temennya yang bilang “Bu, ini apa bu?” (cocok berarti ya jadi Bu Guru? :P), Akhtar dengan posesif bilang dengan melotot “Ini bukan Ibu, Ini BUNDA AKU” Aku senaang ๐Ÿ˜€

*”Ayah Bunda Adeeek, tunggu kakak. Kakak sedih ditinggal sendilian” Hahaha, padahal kami bertiga g sampe 1 meter di depannya. Itu juga dia tertinggal karena tiba-tiba belok dulu mau liat sesuatu yang menarik perhatiannya di jalan ๐Ÿ˜›

*My (growing) man yang bener-bener bersikap gentle waktu kami pulang bertiga ๐Ÿ˜€ Kata temenku, Akhtar ini penyayang. Kata ayahnya, Akhtar seneng kalo liat orang seneng. Kalo dia g snegaja jatuh, temennya atau adeknya ketawa karena mengira itu becandaan, hampir pasti akan diulang terus ๐Ÿ™ Sekarang Kirana jadi suka pura-pura jatuh juga sambil bilang “Jatuuh” karena ikut-ikut Akhtar ๐Ÿ˜›

Hey, my little man, setiap melihat kamu, Bunda masih terkagum-kagum. Bayi kecil udah semakin besar. Sering sekali bikin hati hangat dan senyum terkembang. Tapi sering juga bikin Bunda menarik nafas panjang, lalu berbalik arah supaya tidak mengeluarkan kata yang akan Bunda sesali. Kalau pun, akhirnya repetan itu keluar, semoga itu tidak menjadi doa buruk Bunda untuk kamu. Setiap habis marah, setiap kali Bunda merasa gagal. Itu pasti karena Bunda yang sedang tidak dalam keadaan “full”. Karena tugas kamu itu hanya bermain dan apapun yang kamu lakukan, itu hanya untuk mencari tau supaya lebih pintar. Maafin Bunda yang masih aja kurang sabarnya ya naak? ๐Ÿ™

20131027_Kakak27

M. Akhtar Zeeshan, selamat ulang bulan ke-38. We do love you ๐Ÿ™‚

Sibuk

Lagi nelpon Ibu, tentu saja di-loudspeaker.

Aku : “Kak, mau ngomong sama Nenek g?”

Akhtar : “G ah. Kakak lagi sibuk” dengan muka serius

Aku : “Emang sibuk apa sih?”sambil nahan ketawa

Akhtar : “Iya, sibuk. Sibuk..mmm..mmm (ceritanya mikir)..sibuk lompat kan?”

Aku sama Ibu : “Hahahaha..”

Eciyeee..yang udah bisa sibuk! :))

#Akhtar #38 bulan

Akhir Pekan di September Ceria!

2 hari sebelum akhir pekan, pulang malem dari kantor karena sempet ngerasain macet gara-gara ada demo di Monas siangnya (Kamis) dan (Jumat) minta me-time mau nonton Wedding Dress ini (bagus, tapi sedih. Tapi karena udah sering nonton drama dulu, jadi aku berkaca-kaca pun tidak :P) dulu ๐Ÿ˜› Yah, jalanan Jakarta ini masih aja g bisa ketebak. Kalo kata Masku, sama kayak hati wanita. Eaaa ๐Ÿ˜› Jadi kalo badan capek, kami mending istirahat sampe siap di kantor, bedcover dan bantal pun sudah selalu ada, makan yang kenyang, mata g ngantuk, baru jalan ๐Ÿ™‚ Seringnya sih pas pulang, udah enaak banget jalanannya. Tapi 2 hari kemarin, kami ‘beruntung’ masih dapet macet aja ๐Ÿ˜›

Sabtu pagi, bangun tidur langsung numis bumbu tekwan. Tekwan udah diturununin dari freezer dari malemnya ๐Ÿ™‚ Anak-anak main dulu sama ayah di luar ๐Ÿ˜€

20130907_HutParenthink1 (1)

Terus sarapan tekwan ๐Ÿ˜€ Beres-beres, nyuci-nyuci, tarik baju yang ada di lemari yang ada merahnya, tau-tau udah jam 12 kurang aja. Pergi kita ke Jakarta! Ke FX Sudirman buat ngerayain ulang tahun pertama milis yang aku ikuti, ParenThink. Pengen liat orang-orang yang meramaikan milis itu. Pengen juga liat gimana Akhtar kalo ketemu banyak temen baru ๐Ÿ™‚ Tapi ada yang cemberut, karena laper *sungkem ke pak suami ๐Ÿ˜› Weekend di Tanah Kusir situ masih aja macet ya? Alhamdulillah, anak-anak tidur nyenyak ๐Ÿ™‚ Mampir sholat di Masjid setelah lepas dari macet, kami baru sampe FX hampir jam 2. Makan ngebut dulu di fastfood ๐Ÿ˜› Langsung naik ke lantai 3. Dan sudah mulai ๐Ÿ˜› Padahal pengen foto dulu di photoboothnya ๐Ÿ˜› Langsung ke meja registrasi, dapet 3 goodybag! Yang bisa diabadikan cuma ini ๐Ÿ˜›

20130907_HutParenthink1 (9)

Duduk di hampir belakang, dan g dapet kenalan juga karena terlalu sibuk sama 2 anak ๐Ÿ˜›

20130907_HutParenthink1 (3)

20130907_HutParenthink1 (4)

20130907_HutParenthink1 (5)

20130907_HutParenthink1 (6)

bayi ini tau-tau ada di bawah kursi ๐Ÿ˜›

Akhtar g betah duduk kalo g ada yang tampil di depan (Nola sama Naura anaknya nyanyi lagi yang bagus sekali. Di Youtube udah ada. Judulnya Semesta Cinta :), pembacaan puisi, dan games). Jadi g konsen lah, kami mendengar keseluruhan. Padahal Om Toge sedikit-sedikit ngasih ilmu yang familiar kalo rajin bacain email ๐Ÿ˜› Yang keinget cuma, waktu kecil kita banyak merasa, makin besar makin banyak mikir. Terus kita nuntun anak kita supaya juga mikir. Padahal kan anak-anak ya anak-anak. Jadi banyakin merasa ya? Jangan kebanyakan mikir ๐Ÿ˜›

Pas acara menghias kue, Akhtar g mau ๐Ÿ˜› “Kakak takut sama teman-teman balu”/ “Loh, kenapa takut? Teman-teman barunya baik”. Akhtar mikir agak lama, terus sambil menyandang ransel, dia bilang “Bunda, kakak ke depan dulu ya. Colet-colet kue sama teman balu banyak”/ “Oke, hati-hati ya!”, dan anakku melangkah dengan pasti ke arah panggung. Tapi terus noleh ke aku “Yah, teman balunya sudah selesai nyanyi, sudah selesai colet-colet kue” sambil ketawa lucu! Hahaha, lain kali loadingnya lebih cepat ya, kakak! ๐Ÿ˜› padahal kalo mau kan bisa diintipin Om Toge kamu tipe anak apa nak *CariKesempatan ๐Ÿ˜›

20130907_HutParenthink1 (2)

ย ย ย  Setelah games, pembagian hadiah pemenang beberapa kategori, termasuk yang photo di photobooth paling seru! Acara selesai! Senang berada di antara orangtua yang masih sama-sama belajar ๐Ÿ˜€

20130907_HutParenthink1 (7)

20130907_HutParenthink1 (8)

Terima kasih ParenThink memberi ilmu yang sangat baru buat aku! Semoga bisa kami ambil yang sesuai buat keluarga kami. Amiiin ๐Ÿ˜€

Pulangnya kena macet lagi ๐Ÿ˜› Dan Masku sholat di Masjid yang sama lagi ๐Ÿ˜› Sampe Serpong udah jam makan malam. Sekalian lah ya bersenang-senang, makan enak di Bebek Kaleyo. Pulangnya mampir ke rumah tetangga buat ngambil donat! Makasih tetangga (akhirnya bisa ngasih linkย  buat tetangga ini!) ๐Ÿ˜€ Tapi ya g bisa ke rumah Khalila tanpa mampir *lirik Kakak ๐Ÿ˜› Pulang ke rumah, langsung mandiin 2 anak, dan tidur pulas ๐Ÿ™‚ Alhamdulillah ๐Ÿ™‚

Besok paginya, bikin sarapan mie telor dulu sebelum berenang! Jadi lama karena bayi kecil udah g mau disuapin lagi ๐Ÿ˜› Jam 8 sampe kolam ๐Ÿ™‚ Jam 10 keluar kolam dan bersih-bersih. “Bunda, bunda g bisa belenang ya? Tante Ayu g bisa belenang ya?” gara-gara liat kami berdua cuma duduk di pinggir kolam. Ya iya sih kak. Hahaha.. Jam 1/2 11 pindah ke playground. G terlalu lama, karena permainannya sudah panas. Akhtar aja sampe ngajak pulang! ๐Ÿ˜›

20130908_Swim&Play (3)

20130908_Swim&Play (2)

20130908_Swim&Play (1)

ย ย  20130908_Swim&Play (4)

20130908_Swim&Play (5)

Terus mau langsung ke pasar, tapi haus. Jadi ke Indom*ret dulu beli air putih sama es krim ๐Ÿ˜€ Kirana dikasih, kesenengan dia! ๐Ÿ˜› Indah pada waktunya kan dek? ๐Ÿ™‚ Es Krim udah mau habis, ternyata jalanan ke pasar udah macet banget, puter balik aja. Mampir ke laundry kiloan buat nyetrika baju dan jilbab yang numpuk terus karena yang katanya mau nyetrika seringnya udah capek setelah nyetrika baju anak-anak ๐Ÿ˜› Kalo udah numpuk seminggu, ya jadi males kan? Kalo udah males gini, gpp lah sekali-kali memanjakan diri ๐Ÿ™‚ Terus ke pasar belakang rumah aja. G lengkap tapi daripada g ada ๐Ÿ˜› Pas lagi di pasar, ditelpon tetangga, nawarin makan siang di rumahnya. Siapa yang bisa nolak? Haha ๐Ÿ˜› Makan enak di situ sambil melihat si Bapak Irfan benerin pompa ๐Ÿ˜› Kirana tidur lama, Akhtar Khalila main. Makasih ya tetanggaaa ๐Ÿ˜€

Terus pulang. Si Mas sama kakak tidur. Kirana nemenin aku masak sambil nyuci :’) Abis itu kami nyapu dan ngepel rumah lagi, terus mandi. Masuk kamar, Kirana langusng bangunin kakak ๐Ÿ˜› Mereka main di luar sementara Bunda ngerapiin catetan pengeluaran ๐Ÿ˜› Udah deket magrib, masuk rumah. Makan malem, tahu tauco dan tumis kangkung. Masku sambil baca berita dan ngasih tau tentang kecelakaan maut di Jagorawi. Miris dengernya ๐Ÿ™

Pas pikiran lagi kemana-mana itu, kakak nyanyi “Garuda Pancasila”, Kirana yang berdiri kan biasanya nyari pegangan dulu, tau-tau berdiri dari posisi duduk selonjor untuk joget! Terharu sampe ikut nyanyi liat dia joget-joget sampe 1 lagu. Pas lagu udah selesai “Ayo maju..maju..adeek” dan langkah pertama Kirana terjejak di rumah kami! Jatuh, bangun lagi! Kami bertiga kesenengan, apalagi kakak “Sini dek, ayo dek, ayo maju maju dek” :’) Tau-tau langkahnya udah banyak. Udah 3 tahun jadi ibu, baru semalem tau-tau nangis liat milestone anak! Ah, dek, ternyata kamu menyimpan kejutan ini buat kami. Selamat ya, nak. Terima kasih Allah menambah kepintaran Kirana :’)

Selesai makan. Anak-anak mandi lagi sama ayah. Aku beres-beres. Terus kami ngumpul di kamar. Nonton We Bought a Zoo! Film yang sangaaaaaaat hangat ;’)ย  Aku sambil ngelonin anak-anak, masku sambil nyetrika ๐Ÿ˜› Film selesai, anak-anak tidur, masku minta gantiin nyetrika. Dia makan lagi nasi kotak dan bubur dari tetangga sebelah rumah ๐Ÿ˜› Hampir semua setrikaan selesai, jam 1/2 1 baru tidur.

Akhir pekan yang hangaaaaaaat sekali. Terima kasih Allah ;’)

*Perpanjang domain dan hosting akhirnya diputuskan iya. Semoga lebih rajin nulis. Semoga yang ditulis bermanfaat ๐Ÿ˜›

Ayah Dian Wibowo

Tadi pagi, kalo sebelumnya pas ayahnya muter lagu kakak bilang seperti ini, tadi pagi Kakak Akhtar bilangnya gini

“Ayah, kakak pusing dengel lagu itu. Matiin aja lah. TELINGA kakak PUSING” Doeeeng :)))))

Tapi tadi pagi juga,

“Bunda, liat, liat. Ada mobil polisi tuh tuh. Tiga – tiga. Satu, dua, tiga kan? Polisinya naik mobil. Syuul”

“Iya, mobil polisinya ada tiga. Kakak kalo udah besar mau jadi polisi?”

“Tidak, kakak g mau jadi polisi?”

“Terus jadi apa dong?”

diem

“emmm..Jadi Ayah Dian Wibowo aja” :’)

Pengen nangis g siiiih? :’)

“Kenapa mau jadi ayah Dian Wibowo?”

“Iyaaa.. jadi ayah Dian Wibowo aja”

“Iyaaa..kenapaa?”

“Iyaaaa…jadi ayah Dian Wibowo aja!”

oke deeh *garuk-garuk jok mobil

“Iya deh, nanti jadi ayah Akhtar Zeeshan yaa?”

“Iyaaa” sambil senyum yang bikin meleleh :’)

Ayahnya? Keliatan dari matanya di spion tengah kalo hidungnya kembang kempis ๐Ÿ˜›

Selamat ya Ayah, kamu udah berhasil bikin anakmu mengagumi kamu :*

20130906_JdAyah

20130906_JdAyah-

Tapi itu beban berat loooh! Hahaha.. *kasih semangat yang banyak! :*

*sodorin sayur yang banyak

*sodorin buku yang banyak

:))))

Akhtar, 36 bulan

35 ke 36 bulan

*Belajar mengendarai sepeda. Karena masih ketinggian, jadi ngayuhnya belum bisa satu putaran penuh. Tapi Akhtar g nyerah, dikayuh setengah sadel. Majuuu! :’)

*Ikut lomba 17 Agustus perdana di sekolah. Menang lomba makan kerupuk, makan jeruk, dan mindahin bola. Tapi pas lomba mindahin kelereng pake sendok, malah ngeliatin temen-temen ๐Ÿ˜›

201308_Lombakerupuk

Makasih Bu Guru fotonya :*

*Mau makan lauk sama sayur adek yang diblender yang dicampur nasi yang g bergaram! ๐Ÿ˜›

*Belajar Al Fatihah, udah tau iqomat sama aurat. Tapi kadang juga masih suka angkat baju nunjukin perut gendut -__-

*Akhtar mukul-mukul kaleng biskuit sampe berisik banget d mobil, Ayah “Kakak, ayah g nyaman. Berisik”/ Lain waktu, ayah muter lagu kesukaan, Akhtar “Ayah, Belisik. Kakak g nyaman” :)))

*Pagi-pagi, Akhtar nemuin bangkai kecoak yang disemprot ayah malem sebelumnya

“Bunda, kenapa disemplot kecoaknya?” / “Bunda g nyaman, kak” (kaget tiba-tiba ada anak kecil nanya pas lagi masak bekal, jadi ya gitu deh jawabannya :P) / “Emangnya rumah kecoak dimana?” / (merasa menemukan jawaban brilian) “Di rumah kita, makanya bunda g nyaman. Kecoaknya g izin dulu bikin rumah di rumah kita” / “Bunda, kecoak g punya mulut!” / :)))))

*Pagi yang lain,

“Bunda, angkotnya kok belenti di situ?” / “Supirnya lagi nunggu penumpang kak. Tapi harusnya g boleh di situ. Jadi macet kan?” / “Emangnya kenapa nunggu penumpang di situ?” / “Biar penumpangnya banyak. Kan dia mau cari nafkah buat keluarganya (ceritanya menyelipkan pelajaran :P). Kayak ayah, kerja / *hening*ย  “Bunda, kakak mau naik angkot aja lah” / :)))) *kirain mikir serius kamu naaak ๐Ÿ˜›

*”Bunda, bunda, kakak sayaaang banget sama Bunda. Sayaaang banget sama Ayah. Sayaaaaaang banget sama Adek” :’)

20130827_Akhtar36bulan

I love U, three years old Man :*

Celotehan Akhtar #2

Akhtar lagi makanin ubi rebus

“Ayah, ayah mau g?”

“Mau, tapi bentar deh. Di jalan tol aja”

“Katanya Mau!” dengan muka sewot

:))

“Kak, liat kak, lampunya tuh kelap-kelip ya. Gantian di atas di bawah. Warnanya kuning ya?”

“Olens kali”

:))

Ayah numpahin minum,

“Hayo loh hayo loh, tukang jawab tukang jawab”

“Kok tukang?”

“Iya, bunda, Ayah tumpahin. Tukang jawab”

“Oalaaah, tanggung jawab, kakak!”

:))

Akhtar megang muka Kirana. Kirana ngantuk jadi sensi dan nangis,

“Aktal pegang aja kok”

:))

Satu-satu, aku sayang bunda. Dua-dua aku sayang bunda. Ayah sayang adek. Kakak Adek sayang Bunda…..”

jadi panjang ya lagunya :))

“Kakak mau susu apa es timun?”

“Es timun aja lah”

“Ya udah, tunggu bentar ya. Adek mimik dulu”

“Adek, sudah mimiknya. Kakak (ka)sian mau es timun. Kakak lapar”

Another drama yaaa ๐Ÿ˜› Terus selama aku bikin es timunnya, ditungguin dong sama bocah di dapur *lap keringet ๐Ÿ˜›

“Es timun buat Aktal ya? Makasih Bunda bikinin kakak es timun”

Aw aw aw! :’) *ubek-ubek buku resep supaya g masak yang itu-itu aja ๐Ÿ˜›

33 bulan, seneng banget pake partikel “kali, kok, lah”.

Sekarang lagi seneng banget juga pake kata “Kayaknya dan Katanya” yang jadi aneh didengerin ๐Ÿ˜›

“Kakak mau g?”

“Katanya Aktal, mau” atau “Kayaknya mau”

Zzzzz…

Akhtar, Akhtar, makasih ya bikin kami jadi lebih sering senyum dan ketawa :))

#Akhtar #33m

Akhtar, 33 bulan

di tanggal 27 kemarin. 3 bulan lagi jadi bocah 3 tahuuun! Huwaaaaaaaaaa…

What can I write ya?

Bayiku ini sekarang keliatan lebih dewasa. Apa efek rambut plontos itu ya? Yaa..Akhtar itu kan rambut di depannya suka tiba-tiba belah tengah sendiri. Dibenerin, balik lagi gitu. G sukaaaa. Jadi aku pikir mungkin kalo dibotakin, akan berubah pola rambutnya itu. Ternyata abis udah tipis gitu, di depannya tetep aja dong ada guratan belahan itu! Dzing ๐Ÿ˜› *pasrah. Banyak yang bilang Akhtar keliatan bukan kayak anak kecil lagi dengan rambut begini. Hahaha..

Atau mungkin juga karena kelakuannya yang udah kayak ‘real man’ pas kami lagi berpetualang bertiga ini? Yang kayak aku tulis di sini, betapa Akhtar sangat bekerjasama. Bangun tidur g nangis, mandi mau cepet, pake baju, celana, kaos kaki, sepatu sendiri (yaah, walo sambil ngerengek sih, dan aku cuma lewat terus bilang “Kakak g perlu nangis, pasti bisa”, dan setelah selesai pake semuanya, dia bilang “Bunda, kakak bisa ya? G pelu nangis ya?” :’)) Meluk bapak ojeg, duduk atau berdiri di belakang aku. Megangin tiket sampe dikasih lagi ke petugas sentinel. Bisa dibilangin g boleh makan di kereta. Jalan kesana kemari sendiri, cuma digandeng aja, belum lagi naik turun tangga sendiri. Makan juga cepet. Iya, ada drama di sana-sini, semacam mau main dulu 4 kali di perosotan, g mau naik mobil, mau naik kereta, atau mau pake jaket yang hitam aja, tapi semuanya cuma bagian kecil dari semua hal yang sangat memudahkan aku itu. Aku terharu anakku udah bisa diajak kerjasama banget gini :’)

Belum lagi, kalo pas adeknya nangis di jalan “Adek, napa nangis? g pelu nangis. Ada kakak, ada bunda di sini”, terus tiba-tiba nyium aku di dalam penuhnya kereta itu. I told u, hati ini rasanya udah g karuan hangatnyaaa :’) Akhtar ini dasarnya anak yang penyayang. Tapi sekarang suka geregetan. Akhir-akhir ini adeknya suka dicubit. Tapi yang perlu aku highlight adalah Akhtar g pernah bales! Kirana kan baru 10 bulan, lagi senengnya neplokin tangan ke muka orang, atau nunjuk, padahal kena mata orang. Kalo pas Akhtar yang digituin, Akhtar biasanya bilang “Adek, kakak g nyaman, Sayaaaaang. Gini kalo sayang” Sambil pegang tangan adek terus usapin ke mukanya. Pengen nangis g siiiih liat hal manis gitu? :’)

Sekarang sedang digalakkan banget tentang milih, tanggung risiko sendiri. Misalnya, “Kakak mau sarapan apa abis ini? Jus apa nasi?” Biasanya minta jus, tapi pernah minta nasi. Beberapa kali aku pastikan, tetep minta nasi. Yo wes, sepakat. Terus antrilah nih beli nasi. Dia seneng tenteng-tenteng kresek isinya nasi. Terus aku sengaja ya beli jus. Minta dong dia. Terus aku jelasin, tadi kakak pilih apa. Terus katanya nasinya buat Khalila aja. Ya udah, aku bilang kalo mau kasih Khalila, kakak yang kasih, tapi risikonya kakak lapar. Terus aku tinggal buat dia mikir. Beberapa menit kemudian ujlug-ujlug dateng, minta nasi, makan hampir habis! Nah, ini maish harus terus diajarin, karena sampe sekarang kadang mulus, kadang ya masih pake drama dulu. Pelan-pelan saja, yang penting kan niat ayah bunda ini buat kebaikan kamu nanti, ya kak? ๐Ÿ™‚

Ocehannya makin bagus strukturnya, makin panjang, dan masih aja bikin kami bengong kalo tiba-tiba ada kata-kata baru. Udah bisa runtut cerita apa yang dialamin hari itu. Misalnya pas ayahnya nelpon dari Bali “Kakak tadi naik motor, kakak peluk, telus kakak naik keta, kakak tetib duduk samping bunda, telus naik tangga, bla bla bla…telus kakak beli loti bla bla bla” Amazing, dia bahkan inget kami beli roti! Kecuuuup #rabid ๐Ÿ˜€

Sekarang lagi seneng pake kata “Kalna (karena)”, walo g nyambung kadang-kadang ๐Ÿ˜› Sering juga udah pake partikel macam “lah”, “kok”, “kali”. Dan jadi lucu kalo didenger.

Lagi ngomongin dokter terus suntik

“Kakak dulu waktu disunat juga disuntik. Inget g dimana?”

“Di sini”

“Inget g siapa yang pegangin?”

“Kakak gak tau”

jeda sebentar

“Doktel kali”

Hahhahahaahahahahaha, lucu banget liat mukanya pas bilang itu! ๐Ÿ˜›

Nah, tapi sekarang suka nyemprot-nyemprot ludah karena liat adek. Padahal kalo adeknya gitu, Akhtar bilang “Adek, mulutnya buat apa? Buat ma? Kan” sambil melotot. PR lagi kan ini, terus ngasih tau Akhtar kalo adeknya kan masih belajar. Kayaknya gampang, tapi ternyata g segampang ituuuu ๐Ÿ˜›

Oh iya, abis dibelekin ukulele. Terus sekarang Masku kayaknya terobsesi ngenalin alat musik. Weekend = keyboard, gitar, ukulele, drum-druman, buka youtube. Ayahnya main keyboard, kakak nyanyi, adek pukul-pukul drum. Lain waktu, adek manjatin ukulele, kakak pencet-pencet keyboard. Heart warming ๐Ÿ™‚

201321-25_SeriDitinggalDInasBali (6)

Ah, how I love U, little man :*

Selamat ulang bulan ke-33, nak!

Tinjulah congkaknya dunia yaaaa, doa kami di nadimu ๐Ÿ™‚